ARAY DAULAY, Kali ini pilih lebih Electric



Tampilan rambut lebat panjang dan gimbal. Langsung mengingatkan pada sosok khas, Bob Marley. Atau...Peter Tosh? Figur reggae abis, tapi musiknya tak melulu reggae. Bahkan di album terbarunya, ia bisa dibilang seperti memainkan bermacam-macam musik.
Sebagian besar nuansanya folk dan bluesy. Ada selipan nuansa jazzy dan rock segala. Ia juga lebih mengedepankan unsur-unsur musik yang rootsy. Mungkin ada sedikit suasana reggae hadir, tapi sangat minimal.
Asaprokok mengepul. Asbak yang sudah menampung beberapa puntung rokok. Beberapa cangkir kopi dan teh, berserakan di meja. Dan itulah yang menemaninya sore itu. Ia pun bercerita....
On The Move adalah albumnya yang terbaru, “Kali ini beda dengan angle yang ada pada Ray D’Sky. Gw pilih bermain tidak terlalu folk dan akustik. Tapi electric dan lebih rock, walau ga menyengat kuping...” Bisa langsung terasa di single, ‘On My Way’ yang diedarin September kemarin. Ia nambahin, albumnya sendiri resmi dirilis akhir Oktober kemarin ini.
Plastik, adalah grup band fenomenal yang sempat meramaikan dan bahkan mengguncang musik Indonesia, pada era 1990-an. “Itu edisi perjalanan karir musik gw paling awal. Dengan Plastik, gw muncul menjadi ya musisi, penyanyi dan penulis lagu. Itulah awal perkenalan gw dengan dunia musik.”
Episode kesuksesan Plastik berakhir, relatif singkat. Ia lantas ikut membentuk dan memotori kelompok Steven and the Coconut Trees. Kelompok reggae yang menyambut para penggemar musik dengan...’Welcome to My Paradise’. Mungkin grup yang lumayan sukses ini juga, ikut memberi saham gede akan image-nya sebagai musisi cum penyanyi reggae. “Karena gimbal gw ini ya?”
Setelah itu, ia menghasilkan album Ray D’Sky. Musiknya folk dan bertema dasar, pada muatan lirik, lingkungan hidup. “Ada yang nyebut Ray D’Sky musiknya adalah green folk.Sementara gw ya hanya pengen memainkan musik yang lebih down to earth, menyuarakan tema kehidupan alam dan masyarakat sekitar gw...”
Ray D’Sky masih jalan terus, “Ya jalan aja, bukan proyek musik sekilas kok. Tapi kemudian Ipang Lazuardi, Didit Saad negajak gw kumpul-kumpul lagi, becandaan, ngobrol kesana kemari. Mau reuni Plastik? Bukan kesitu arahnya sebenarnya...”
Muncullah Big Deal, sebagai debut album, Daddy and the Hot Tea. Plastik masa kini? “Bentuk enerji yang keluar, mungkin aja sih landasannya emang suasana Plastik. Tapi hasil akhirnya beda sebenarnya. Walaupun, akhirnya banyak penggemar fanatik Plastik yang menyambut baik album ini.”
Para “bapak-bapak penyuka teh panas” merilis album di tahun silam. Dan lantas, On The Move menyusullah. “Semua lagu karya gw sendiri, musiknya juga gw. Dibantu teman-teman sih, salah satunya Didit Saad. Ide lirik, sebagian besar gw dapat di Australia.”
“Gw memang harusnya tinggal di sebelah barat Australia. Tapi saat ini, gw harus kembali ke tanah air, urus sampai tuntas album solo perdana gw ini. Seluruh lirik memang bahasa Inggris. Salah satunya ya dengan alasan, karena album ini gw pengen bisa menginternasional, terutama bisa dijual di Australia.”
Beberapa waktu ia terpaksa berjauhan lagi dengan anak dan istrinya. “Gw akan jalani proses rilis album ini, promosiin sendiri juga. Label rekaman ini, milik gw sendiri. Gw mencoba dengan nekad sih, hehehehe. Dan album ini gw pengen terjual merata di seluruh Nusantara dan juga internasional. Gw pengen bisa tampil berkeliling berbagai negara, dengan musik gw ini...”

Aray Daulay, si musisi dan penyanyi gimbal yang friendly ini, lalu menyeruput kopi dari cangkirnya disambung menghisap rokoknya. Ia buru-buru bilang, “Gw dibantu sepenuhnya oleh Le Specs dan Foodism. Keduanya memberi support penuh gw untuk menyelesaikan album ini. Dukungan mereka total dan sangat berarti.”
Maka jangan heran, Aray menghisap rokoknya lagi, kalau launching album On th Move ini mengambil tempat di Foodism ini. Kebetulan, sambungnya, Foodism di Kemang ini juga baru dibuka, soft-launchingnya Sabtu kemarin ini. “Tempatnya asyik, Konsep hiburan musiknya unik. Pas dengan gw dan musik gw. Atmosfir Foodism itu cocok banget dengan musik gw.”
ARAY DAULAY – On the Move showcase di Foodism-Kemang, Senin 10 November. Kepengen jadi rangkaian tur show Aray Daulay, untuk promosi album ini. Ia bakal ditemani Didit Saad (gitar), Morris Orah (drums) dan Rival Pallo Himran (bass). Para musisi yang memang mendukungnya saat pengerjaan rekaman albumnya ini.
Rencana tur show tersebut, sudah dimulai sejak 4 November kemarin di Bandung. Aray menyebutnya showcase pemanasan. Ia menyertakan Ariyo Wahab kemarin. Di Jakarta, pada launching resmi malam ini, Aray Daulay akan mengajak serta Ipang Lazuardi dan Steven. Dan seperti juga di Bandung, acara showcasenya akan dibuka penampilan Ocean-49.
Berikutnya, ia akan menyinggahi beberapa kota lain. Termasuk beberapa showcase di Bali dan Lombok, sampai Gili Trawangan. Paling ga ya, sampai Desember besok tur show mini ini bisa diselesaikan, jelas Aray. Gw kemudian akan lanjutkan di Australia nantinya.
Ia menjelaskan setelah menghisap hisapan terakhir rokoknya. Kemudian ia menghabiskan pula kopinya. Eh udahan dulu ah, keenakan ngobrol gini...kapan kita ke Foodism nya? Temen-temen wartawan kan udah nungguin....
*/dM

















Comments

Popular posts from this blog

Ngeheknya Elda dan Adi! Nonton mereka pertama kali

DENNY CHASMALA, Semua musik...Sikaaaatt!

DIDIT SAAD: Plastik Adalah Sisi Gelap Saya...