Aray Daulay, Kenapa la'u pergi terlalu cepet...



Bray, lau beneran pergi? Pergiuntuk ga kembali? Gone too soon, bro.... Too soon. Dan asli gw kaget. Waktu dikabari berita elo tetiba pergi, ada 2 orang yang ngabarin gw by phone. Bini gw dan sahabat baik gw, Ibonk. Gw terkejut dan ga sanggup ngomong...
Makdikipe! Elo, eh elo selalu lebih suka nyebut sebagai, “la’uyekaaan? La’u bukannya udah janjian buat ketemuan sama gw, bray? Itulah message-messagean terakhir kita. Eh elo telp gw ya? Gw ingat itu. Elo mau ketemu, perlu ketemu gw, mau kasih CD album elo yang baru. “Oom Dion harus denger dong, masak cuma liat dan komen-komenan di pesbuk doang, ga sah lah,”begitu canda khas elo di telephone.
Lalu kokit pun menyambung pembicaraan lewat message-message. Gw ingat, gw bilang kan, “Bro, kita ini belom pernah foto dengan rambut pendek kita yang sekarang. Artinya, kita itu udah lama be’eng ga ketemuan. La’u sibuknya ngombak di Bali sono sih.” Jawab elo, “Alhamdulillah ombak di sini bagus oom...”
Ada satu hal yang menggelitik sebenarnya, gw bingung kenapa elo manggil gw “oom”. Terlalu tuwir, kelewat toku kesannya, bray? Sementara gw manggil elo, “bray”. Ya pas dong, bro Aray.... Jawaban elo soal oom, lha elo ketawa ngakak. Kan elo lebih tuaan emang dari ogut? Yaaaa, ga gitu juga keleusss... Hehehehe.
Aray Daulay my bro. Pagi-pagi 28 September gw terima kabar kepergianmu. Gw lagi di Solo, untuk Solo City Jazz gw itu. Gw tersentak. Beneran bray, gw tuh kaget bukan kepalang. Elo soalnya ga pernah ketahuan, paling ga kan ke gw elo ga pernah cerita, elo sakit apaan gitu. Kelihatannya semua sih oka-oke saja.
Ombak Bali kan bagus, seperti katamu? Mana mungkin elo sakit? Elo enjoy kan di pulau dewata? Sebuah pilihan yang elo sadari betul, untuk pindah ke sana dan meninggalkan ibukota. Ibukota bukannya kejam ke elo.

Itu pernah elo omongin. Cuma elo ke Bali, untuk mencari hal yang lebih baik. Well, lebih baik apanya, elolah yang bisa ceritain. Atau supaya elo dekat dengan anakmu yang di Aussie, supaya kalau liburan lebih gampang ketemuannya?
Elo sayang banget sama anak elo, elo selalu cerita dengan hati gembira soal anakmu itu. Gw suka aja dengernya. Bapak yang baik! Saking baiknya, elo sampai pernah memutuskan pindah ke Aussie, untuk kembali “bersatu” dengan ibunya anakmu, atas permintaan anakmu.
Nah gw ingatnya,waktu elo mau pindah ke Aussie itu juga, mellow-dramatik-menggelitik-tanpa batik. Semacam itulah. Elo sempat ceritain sedikit ke gw, bahwa elo memutuskan ikutin permintaan anakmu. Dengan resiko, elo harus berjuang dari nol, untuk bisa eksis dengan karir musikmu di sana. Gw cuma bilang,go on elo cobalah, toh elo punya maksud baik. Semoga jalan terbuka buatmu bro. Jawab elo, Amin oom.
Bray, ga ada lagi yang sering message gw, oom lagi ngapain? Kenapa bray? Ngopi-ngopilah di rumah ogut, ngobrollah kita. Dan kalau gw ga ada kerjaan, gw lantas jalan kaki aja ke tempat elo. Kan deket banget. Waktu elo masih di Bintaro itu.
Kalau nongkrong, ya kita dengerin lagu-lagu. Bisa juga lagu-lagu mentahnya elo. Untuk solo albumlah, untuk Ray d Sky lah. Dan oh iya, elo juga yang memperkenalkan gw dengan...Daddy and the Hot Tea. Yang gw kaget itu  Dan gw komen, eh ini serius, kalian mau maen bareng? Plastik edisi baru?
Iwanouz dan Aray, di Deus Bali


Aray bersama Steven dan Rival "Pallo" Himran
Elo dengerin materinya Daddy and the Hot Tea, lalu elo ga bilang itu siapa. Elo suruh gw mereka-reka. Dan menilai, tar aja ogut kasih tahu,tapi menurut lau’u gimana musiknya? Kok suaranya gw kenal, Ipang ya? Ada gitarnya Didit juga kayaknya, juga elo... Dan elo ketawa ngakak. Saat pertama, elo ga mau kasih tahu lagi. Sia’ul! Hahaha...
Kan ketika elo baru buka kartu, ya gw langsung nyamber bilang, Plastik come back? Come back or strikes back? Elo jawab, semangatnya mungkin kayak Plastik, tapi secara musik sih kayaknya beda. Tahunnya dan jamannya kan udah beda, oom. Gw setuju!
Tapi ga ada salahnya kalau Plastik lantas berinkarnasi kan? Biar gimanapun Plastik itu pernah menjadi "sesuatu" di khasanah musik Indonesia. Gede banget sih mungkin ga. Tapi penting. Plastik itu khas!
Elo semangat juga dengan “para bapak-bapak yang doyannya nge-teh” itu. Didit juga mengiyakan, dan di lain waktu bilang,ya kita kerjain bareng dengan semangat sih. Padahal waktu itu, elo lagi sibuk menyiapkan solo album elo, setelah Ray d Sky.
Menurutmu dan Didit, Daddy and the Hot Tea itu dikerjain di sela-sela kesibukan masing-masing. Dan karena kalian bertiga, elo, Didit dan Ipang, memang tetap sering ketemuan dan nongkrong bareng.
Jam session kita. di iCanStudioLive,  tahun lalu....

Aray dan Ipang Lazuardi, di Citos, Jakarta
Kan album elo juga melibatkan Didit, dan Ipang jadi bintang tamu. Konser “released party”-nya Ray d Sky juga ada peran Didit yang banyak, selain Ipang. Well, di saat itulah, tetiba kita kok ya jadi dekat. Karena kebetulan ternyata...sesama Robin alias Rombongan Bintaro?
Gw tak lupa, ada peran sahabat kita bersama juga, Riva Pratama, yang “menyatukan” kita. Ya menyatukan, masak gw sebut “mengawinkan” kita? Konotasinya tar bergeser lagi, bray? Hehehehe. Tapi memang, di awal-awalnya gw nongkrong di rumah elo atawa kita ketemuan, ada Riva juga kan? Riva juga yang cukup sibuk membantu Ray d Sky, termasuk waktu released party di Citos itu. Gw inget itu bray.
Karena dekat, tetiba elo mengajak gw untuk bantuin rilis solo album elo On The Move. Bikin di Foodism. Elo minta tolong gw meng-arrange press conference nya. Dan eala, sampai jadi MC di showcase, di malamnya. Gwpun lantas berduetlah dengan Melanie Subono!
Oh iya, Elo saat itu memperkenalkan dengan ownernya Foodism, pak Iwan Joesoef. Dimana eh ternyata pak atau oom Iwan, tahu gw juga. Waduh! Soalnya kan emang pak Iwan, orang lama di musik. Sebelum jadi pengusaha sukses, beliau pernah menjadi menejernya God Bless lho!
Iwan Joesoef suka dengan elo, seperti cerita anaknya, Fahd. Dan doski men-support albummu itu. Menurutmu, pak Iwan setuju juga, karena gw bantuin albummu itu. Aduh, gw terharu. Dan sejak itu, gw memang sering ketemu pak Iwan terutama saat gw ke Foodism. Sayangnya, pak Iwan yang sangat humble dan senang ngobrol, malah pergi duluan ya bray.... Al fathihah untuk oom Iwan yang baik. Yang gw bisa rasakan juga, dari ngobrol-ngobrol dengan beliau, memang betul pak Iwan respek dengan musikmu dan terutama, perjuanganmu!
Dari Foodism, lantas ke Bandung, yekaaan bray? Eh lalu Bali, di Kadonganan dan Deus ex Machina? Ke Bandung dengan Pallo juga, sampai Ariyo Wahab dan Njet Barmansyah dan Morris kan? Ke Bali sama Gocay, Dade, Iwanouz juga. Siapa lagi ya? 
Gw rasakan betul, perjuanganmu di musik. Itu yang gw respek dan angkat topi untukmu. Elo pindah ke Bali, jelas itu bagian dari perjuanganmu bermusik. Elo ingin totalitas dan hanya bermusik. Dan terus bermusik.
Banyak lagu-lagu yang elo tulis, mengena betul. Kayak menyentuh sanubari, menggetarkan hati. Tetapi sekaligus membuai, nyaman, bikin rileks. Sambil ngopi keq, sambil ngebir keq. Atau leyeh-leyeh. Di pinggir pantai lebih baik memang. Tetapi sambil berkendara, juga bikin ga capek nyetir sebenarnya.
Dengan Njet Barmansyah. Ngapain tuh.....


Aray di Kadonganan Beach, Bali
Gw ga lebay atawa sok nyeneng-nyenegin elo bray. Tetapi itu pengalaman gw. Itulah sikap kuping, hati, pikiranku, terhadap lagu-lagumu. Di Ray d Sky atau di On The Move. Sayang, album terakhir itu, ah belum sempat gw dengerin.
Terakhir itu, gw tahu elo di Jakarta. Gw kirim message, bray la’u di Jakarta, kenapa ga ikutanlah itu musik charity di Citos tuh. Elo menjawab, eh itu kapan oom, boleh juga. Sayang ketika gw colek Kadri Mohamad, sebagai salah satu korlap acara tersebut, kordinator yang sangat aktif, ia jawab oh Aray di Jakarta. Sayang udah penuh nih bro, begitu jawab Kadri ketika gw usulkan Aray ajaklah, dia bisa duet sama Didit Saad.
Yah sayang udah penuh bray, gw kabari elo. Dan elo bilang, ok oom ga papa, ga mungkin juga karena gw udah harus balik ke Bali sehari sebelumnya. Ombak Bali menanti gw oom... Dan memang, elo “ngombak” itu seminggu 5 kali ya? Bener-bener bersemangat dirimu ....
Terakhir kita kontak-kontakkan ketika gw akan ke Bali. Elo bilang, asyik kita bisa ketemu nih. Tetapi gw bilang, masalah utama gw itu ada acara di Ubud. Jawab la’u, ya ampun jauh dong. Kalau sempat mampirlah oom di Kerobokan. Sayang di sayang, waktunya ga matched.
Satu hal yang gw sesali betul di hari ini. Kenapa saat itu gw ga “berjuang” menyisihkan waktu, walau cuma mampir sesaat. Jumpai elo, kangen-kangenlah...Hahahaha. So sweet! Dan...merealisasikan keinginan kita, berfoto lagi dengan rambut pendek kita sekarang.
Itulah ajaibnya,soal rambut nih. Gw lupa, siapa yang duluan membabat habis rambut. Kayaknya sih elo, tetapi gw kurang begitu ngeh saat itu. Ternyata elo membuang gimbalmu, dan gw juga membabat rambut gw. Lha, what a coincedence, bro!
Dan waktu ternyata tidak “merestui” untuk kita bisa berfotoan dengan rambut pendek kita. Yang bikin, mudah-mudahan ya, kita jadi terlihat lebih mudaan. Mudaan walau mungkin hanya setahun atau dua tahun? Lumayanlah, ada diskonnya kan bray...
Yah bray, ga ada lagi yang nanyain, eh anak-anak oom gimana kabarnya? Asal elo tahu, kedua anak gw inget betul sama elo. Elo begitu baik dan supel ke anak-anak memang kelihatan dan terasa. Kayaknya elo betul-betul selalu kangen anakmu ya?
Ga ada lagiyang rambut gimbalmotoran di Bintaro, lalu bisa-bisanya tereak....Oom Dion,oooy sambil jalan. Dan kitapun ngobrol di pinggir jalan, di Bintaro sektor  Atau,ngopi-ngopi cantiklah ya, di Plaza Bintaro misalnya.

Gw buka-buka album lama gw, dan memang semua elo masih gimbal bray. Hahahaha. Di radio Lite FM, gw wawancara elo kan soal Ray d Sky waktu itu, juga nyerempet ke Plastik pastinya. Eh juga pasti, Steven and the Coconut Trees! 
Dan gw ga lupa, elo dan Didit setuju “membantu” gw, menjadi tamu edisi pertama video program interview gw di studio iCSL Take pertama, jadi masih rada-rada “gelagapan” dalam persiapan, sampai-sampai elo dan Didit sabar nungguin lebih dari 3 jam ya, sampai akhirnya take atau syuting dijalanin juga. Gw udah gelisah banget waktu itu, ga enak hati bikin elo dan Didit harus menanti-nanti begitu lama.... Aduh, so sorry!
Gw akan sharelah, video itu di tulisan ini. Baru sebagian yang sempat ditayangin. Itu part tentang lebih banyak soalPlastik, dan awal-awal bermusik kalian berdua. Pengennya bisa ditayangin semuanya, karena cerita-ceritanya menarik. Panjang banget soalnya kan?


Gimana gw ga terima kasih dan thanks a lotlah untuk kalian berdua, nungguin 3 jam, dan rekaman syutingnya sampai 2 jam-an. Itu obrolan kemana-mana, seru mengenang banyak hal dan omongin....”seluruh dunia”. Pake ada potongan nyanyi-nyanyi juga  Live, Didit dengan gitar dan elo nyanyi.
Dan oh ya bray, gw inget betul. Ga akan lupa. Sebenarnya gw ada “hutang” sama elo. Elo itu pengen betul bisa main di festival jazz. Seperti yang gw pernah omongin ke elo, harusnyalah elo masuk. Musikmu kan ada blues, folk, rock juga unsur-unsur jazz(y)nya. Harusnya bisa.
Tetapi sampai elo pergi, niatmu ternyata belum sempat kesampaian. Kesempatan elo untuk main di festival jazz, belum juga datang. Dan gw berasa gimana ya bro, elo pergi pas sebelum salah satu festival jazz gw! Yang mana, gw pernah emang berniat, satu ketika elo pantas banget tampil di Solo City Jazz, pas dan pasti disambut hangat penonton. Gw yakin itu.
Yakin, tetapi tetap belum kesampaian juga. Belum rezekimu ya bray. So sorry banget. Untuk hal itu, gw gagal memenuhi keinginanmu. Menyesal banget sih bro. Mencoba masukkin di festival lain, juga belum bisa dipenuhi penyelenggara. Padahal gw tahu bahwa musikmu pas dan sesuai kok untuk festival jazz. Malah Iwanouz, kibordismu, yang pernah sukses gw bawa tampil di kedua festival jazz gw.
Well, cerita tentangmu banyak. Tetapi biarlah semua kenangan itu gw simpan ya. Selamat jalan bray. Elo salah satu teman eh sahabat baik gw yang musisi, yang terdekat. Walau kita lama juga ga pernah lagi bisa ketemu, apalagi pas elo udah di Bali. Dan sampai akhirnya elo pergi bray....
Banyak lagu-lagu bagus lahir dari elo. Dengan lirik-liriknya yang dalem bray. Biarlah itu menjadi kenang-kenangan manis buat gw, buat semua sahabat baikmu dan buat semua yang pernah kenal elo, termasuk penggemarmu. Elo sesungguhnya, ga pernah benar-benar berlalu....
Elo baik-baik aja kan di sana? Gw yakin itu, seperti senyum elo di mimpi gw sehari setelah elo pergi. Hanya melempar senyum dari kejauhan ke gw, kayaknya itu tanda elo baik-baik saja. Ombak di sana pasti jauh lebih asoy lagi ya bray...
Sampai ketemu lagi nanti di sana, sahabatku Arie Fahriza Daulay..... /*
Ariyo Wahab dan Aray Daulay di Bandung



Boleh ya, saya share tulisan lama saya. Ini profile tentang Ari Fahriza Daulay a.k.a Aray Daulay. Udah lama sih. Saya muat di majalah saya dulu, NewsMusik, format onlinenya. Selamat membaca, selamat mengenang sahabat saya, sahabat begitu banyak orang, sahabatmu juga.....


*****
Aray Daulay
Solo Album Lagi Jelang Check Out



Saat Jumpa Pers ON THE MOVE. Kiri ke kanan Nial Bunga, Ipang Lazuardi, Morris Orah,  Aray, Fahd Joesoef, saya. Di Foodism, Kemang.
Gw mau check out dari Bintaro nih oom secepatnya sih,”begitu katanya di suatu late afternoon di sebuah pojok kafe kecil di sebuah mall di Bintaro. Ngupi-ngupi ga sengaja. Nge-mall. Belum pernah kita lakukan sebelumnya. Tapi, ini karena ketemu dan lambai-lambaikan tangan di pinggir jalan. Dia tak sempat berhenti untuk bertegur sapa.
“Gw dateng juga ke sini deh. Lagi ga ngapa-ngapain kok oom,”ucapnya lagi. Kok oom sih, emang beda umurnya jauh. Ga jelas banget. Tapi yang pasti Aray Daulay ini lahir di Bandung, 4 November. Tahunnya? Kasih tau ga yaaa.... Dari pasangan, M.Arifin Daulay dan Tika Kartika. Ia gitaris, penyanyi, penulis lagu, music director. Apa lagi?
Lahir tahun berapa? Aray ketawa lebar. Udah tua gw, itu aja jawabnya. Lalu tertawa lagi. Lalu, kita masing-masing menyeruput ice green tea dan coffee latte. Lalu NM bertanya lagi, “Lho elo mau check out dari Bintaro bro? Kemana?” Aray, yang tetap bergimbal panjang rambutnya ini menjawab,”Iya. Gini, anak gw tuh udah gede. Dia udah 5 tahun. Udah mengerti banyak hal dan bisa minta banyak hal.”
Lalu, ia melanjutkan,”Gw dulu itu pernah commit ke Dylan, anak gw itu. Gw akan balik nanti dan nemenin dia. Dekat lagi sama dia gitu. Sejak setahun terakhir, dia udah menagih itu, waktu dia sama mama-nya ke Indonesia ya. Terus juga lanjut ke telephone. So, yah ini saatnya.”
Ok bro, tapi jadi pindahnya kemana? Aray menyebut Australia barat. Dylan sama mamanya, Naomi Petrie, tinggal di sana. Beberapa kilometer dari kota Perth, di kota bernama Fitzroy Crossing. “Ya gw akan pindah ke sana, kumpul lagi dengan mereka. Awal Januari nanti rencananya gw cabs nya bro,”terang Aray. Tapi, lanjutnya, ada rencana pindah ke Brisbane nantinya.
Oh ya bro, really? Gimana dengan Daddy and the Hot Tea? Lalu juga Ray D Sky? Sekedar ngingetin, Daddy and the Hot Tea, ini band Aray semacam “reuni-an” lagi dengan sahabat-sahabatnya di grup Plastik yang lumayan berkibar kencang di era 1990-an dulu. Aray dengan Didit Saad dan Ipang Lazuardi (NM sudah pernah menulis tentang mereka). Didukung drummer, Morris Orah dan bassis, Ahmad Octaviansyah.
Beberapa bulan silam, kelompok “para bapak yang doyan minum teh panas” ini baru melansir resmi debut album mereka bertajuk, Big Deal. Sementara Ray D Sky adalah semacam project-band dari Aray sendiri. Ia didukung beberapa sahabatnya antara lain juga Didit Saad, Iwanouz, Gocay Aci, terkadang ada Dade Funkadelic atau Bongky Marcel, termasuk juga Ipang Lazuardi. Ray D Sky konsep dan musik seutuhnya kreasi Aray seorang.
Dengan Daddy, musiknya lebih kencang. Rock n Roll. Goyang. Sementara Ray D Sky (eh, grup ini juga sudah pernah ditulis NM) itu lebih kalem, easy going, santai di tepi pantai membelai-belai aiiih... Ahay! Di Ray D Sky, materi lagu banyak berkisah soal lingkungan hidup, alam raya, humanity. Aray ini punya kekuatan pada penulisan lirik-lirik bertema seperti itu sebenarnya.
Sebelumnya, di 1995 ya dia bergabung dengan Plastik. Yang sempat menghasilkan 3 album lantas berhenti. Lanjut dengan ikut membentuk Steven & Coconut Trees di tahun 2004, yang sempat merilis 3 album. Musiknya memang bermacam-macam, ya rock, ya alternative, sampai reggae. Lalu diterusin dengan rock, agak hard rock sampai rock n roll gitu, ke folk, bluesy bahkan juga sedikit jazzy. Komplit dah!

Arie Fachrizal Daulay, begitu nama lengkapnya. Ia menyebutkan, banyak sekali nama musisi atau grup band yang ia sukai dan ikut mempengaruhi musiknya. Antara lain ada Bob Dylan, Bob Marley, Keith Richard, ya Rolling Stones nya juga. Terus, Jack Johnson sampai Iwan Fals. “Semuanya menarik konsep bermusiknya. Gw suka dan sering gw dengerin dan bikin gw terkagum-kagum.”
Ray D Sky di tahun 2009 merilis Released By Reality sebagai album perdananya. Dilanjutkan tahun silam dengan Dreaming Dreams. Dan saat ini, Aray tengah mengerjakan dengan ngebut, solo albumnya yang lain, title-nya ya namanya saja, Aray Daulay. Ini mainin macem-macem musik yang selama ini dia mainin di grup dan berbagai project-nya, ungkapnya. “Gw mainin electric guitar di album ini, dan lirik lebih ke lifestyle, happy gitulah.”
Menurutnya, album ini dibuat cepat. Kebetulan dia masih punya stok banyak lagu dan Didit Saad mau membantunya lagi, mewujudkan album rekaman barunya. Ia meminta bantuan Rival “Pallo” Himran pada bass dan Morris Orah sebagai drummer. Ini album “perpisahan” gitu, bro?
Aray tersenyum, ga lah bro. “Gw memang check out dari Indonesia, tapi kayaknya ga akan lantas ga balik-balik kok. Gw tetap berusaha bisa mondar-mandir juga. Biar gimana pergaulan gw, terutama musik ya, itu adanya di sini. Mana mungkin gw ninggalin Indonesia dan temen-temen baik gw untuk seterusnya begitu aja?”
Album solonya itu, dibuat dengan konsep musik yang relatif “sederhana”, lihat dengan set-up three pieces nya. “Gw pikir, ya siap-siapin materi aja, gw juga mau coba bisa membuka jalan berkarir musik di sana. Materi ini, bisa aja gw bawain sendiri. Paling tidak untuk sementara. Well, ada sih peluang dan ada tawaran juga. Tapi ya gw tahu, bahwa gw harus berjuang keras untuk bisa eksis di sana.”
Aray mengatakan, ia juga pengen bisa berkembang di negeri kangguru itu. Siapa tahu ya bro? Tuh kan, suka-suka dia panggil dengan oom, kadang dengan bro, eh kadang juga...oom bro! Hadeuh! Menurutnya lagi, peluang sudah ada tinggal tergantung ia bisa memanfaatkan sebaik-baiknya atau tidak. “Cuma hal terpenting pertama memang gw perhatiin dulu Dylan, anak gw. Gw kesana kan karena dia.”
Sejauh ini,menurut Aray dan teman-teman “Para Daddy”, posisi Aray di “komunitas bapak-bapak penggemar teh panas” bisa saja digantikan additional-guitarist. Ada beberapa teman dekat, yang bisa diajak. “Tapi semuanya tergantung juga Didit, kalau Didit anggap ya dia cukup sendirian jadi gitaris. Ya mereka jalan aja berempat,”terang Aray.
Begitulah seorang Aray. Ia dengan musiknya, dengan raungan gitar dan vokalnya, telah meramaikan musik Indonesia selama ini. Memberikan tambahan warna, yang memperkaya bebunyian musik yang ada di pasar musik. Ia berarti kok, itu jelas. Fansnya juga terlihat jelas, sudah terkumpul lumayan banyak. Bukan hanya di seluruh penjuru Nusantara raya, bahkan juga hingga Australia dan beberapa negara lain.
Well bro, good luck aja dah! Who knows yooo, elo bisa dapat chance bagus untuk tampil di Aussie nanti. Nasib orang, siapalah yang tahu. Jalani saja dengan tekun, optimis, semangat dan terus... positive feelings more than think. God Bless You, blood! Kapan-kapan kalau sempat balik ke Jakarta nanti, boleh juga bawa anak kangguru kaleee.... /dM








Comments

Popular posts from this blog

Ngeheknya Elda dan Adi! Nonton mereka pertama kali

DENNY CHASMALA, Semua musik...Sikaaaatt!

DIDIT SAAD: Plastik Adalah Sisi Gelap Saya...