Nostalgia SMA 1980-an. JJS, Chrisye, Swara Maharddhika de el el...


Baju gombrong, celana rada baggy, dengan rimple? Spokatnya, Adidas three stripes green atau mungkin scorpion, atau puma kali?  Rambut cowok, rada gondrong belakang atau pake kuncir kecil, dipilin-pilih Rambut cewek, apa ya, dibikinin “talang” di bagian depan, diblow abis bagian depan?
Karena udah Jumat nih, kudu skull pake boil dong. Soalnya, sorean kudu nongkrong. Ogut punya Kijang Jantan, yang ngegantiin Kijang doyok, kagak kalah aksi dah kalau direndengin sama  Taft kebo atau Jimny jangkrik. Jok aje udah recaro-recaroan Kebon Sirih.
Pede aje ogut mah, biar meten-meten bawaannya, Mitsubishi Lancer SL. Datsun SSS, atau Honda Civic setrikaan. Sama yang Corolla DX, ga jiperlah. Tapi emang gokil juga, ada yang bawa boil bokapnya, Volvo 264 atau 244. Malah ada yang bawa Mercedes Boxer, BMW 520I atau 318...

Setor muke sama guru kan sampai jam 11.00anlah. Jumat nih coy. Sorean giliran nongkrong dah ke Melawai Raya. JJS dah! Beli es krim di Dairy Queen. Kalo bokin mau, bisa juga nonton di New Garden Hall. Mampir Lipstick di Aldiron Plaza? Ogut suka males juga, keramean. Tapi ke Aldiron boleh juga, palingan nengok Aquarius lantai 3 atau Wimar Audio di bawah. Biasalah, cek kaset-kaset baru....
Maleman lanjut. Ori atau Ebony? Jangan Stardust ya, kejauhan. Eh minggu lalu, bokin ogut libang, ke My Place jae. Seru katanya? Ya udah ke situ deh. Kalau ga rame, kurang seru, cabut ke Le Mirage aja ya. Bokin pasti setuju....
Kalo elo maunya ke Tanamur, ya elo tar nyamperin ogut di Lemi aja. Naek taxi lah. Blue Bird nyabak kan? Apa elo sukanya Morante, Steady Safe atau...Presiden? Elo siba pilih dah. Naek Saudaranta atau SMS atau Gamya? Lha ga sekalian PPD aje....
Iye dah, mending taxi. Numpang boil elo, malesnya gara dae radionya, coy. Susah dah kokit mo dengerin Prambors. Eh iya, elo juga doyannya Elshinta ya? Untung bukan Sonora atau...Suara Irama Indah, itu mah radio yang didengerin bokap, nyokap kokit, yoi gara?

Eh iya, gw sih lebih suka ke Captain’s aja di Mandarin sih. Apa ke situ dulu, baru jojing abis dari situ? Kalau ke Green Pub, juga seru tuh? Kalau Jumat malem gitu, Green Pub kan bukan jazz-jazzannya Gold Guys, tapi country rocknya Green Cowboys? Cuma kalau Jumat malem, nyabak bule JIS di GP situ, kece-kece juga lho. Hihihi, kalau aje bokin ga ngikut sih, boljug ....
Apa ke Riung Gunung aja ya, udah lama ga naek nih? Minggu depan aja dah. Kalau perlu sekalian aja ke Studio East Bandung ya? Sekalian ngetes boil nih, masih lincah ga nikang-nikung di Puncak... Karburator udah dibikin dobel nih, harusnya lebih kenceng dong. Makanya, kudu dites.
Ogut udah males yeee ke Taman Kodok, cuma nonton pada breakdance doang, walau ogut juga kenal sebagian anak-anak VVC atau TKC yang suka ngejejerin boilnya di pinggiran Menteng itu.
Juga jangan ngajak ke Ancol lagi ah. Elo mah demennya liatin mobil goyang di areal deket sirkuit dan kuburan Belanda itu. Gangguin orang lagi asyik-masyuk tuh. Iseng neber dah!

Eh nonton konser dong di Balai Sidang? Ogut suka sama meten-meten sih liat Tenda Mangkalnya Prambors tuh, atau ya Musik Kawula Muda-nya Prambors di Kartika Chandra Theatre. Ada lagi ga, minggu depan atau 2 minggu lagi deh? Eh kalau Brewer Rock, ada ga? Nonton Bharata Band di Balai Sidang aje kali, bulan depan. Siapin dokat ludu dah...
Kalau Bharata ketemu sama Cockpit juga seru tuh. Ogut sih pengennya Casiopea kek ke sini. Eh ada, bulan depan di Balai Sidang juga, atau bisa nonton mereka di Ballroomnya Sahid Hotel. Masak sih? Neber tuh? Gw denger-denger, Chick Corea kan juga bakal maen di Ballroom Mandarin Hotel kan?
Eh tapi bokin ogut demennya sama, Guruh Sukarno Putra sama Swara Maharddhika nya itu. Kan waktu 1979, Pagelaran Karya Cipta Guruh Soekarnoputra, ya kagak nontonlah, ogut masih piyik. Untukmu Indonesiaku, yang 1980, juga belum dah, belum cukup umur. Sempet nonton yang Cinta Indonesia aja.
Abis nonton, kite makan bubur yaam dah di Peacock Hilton, atau eh di Ramayana Terrace Hotel Indonesia aje? Terserah sih. Jangan lagi elo ajak ke Bubur Hostes yeeee, jauh ah.... Masih mending, Nasgorkam Kebon Sirih lah. Kalau Rotbak Eddy? Kalau bubur ayam di Pendopo Borobudur Hotel sih, masih ok.

Setiap dekade atawa jaman, pasti punya cerita-cerita sendiri soal cem-macem. Ya arena tongkrongannya, ya kostum-kostum en pernak-perniknya, ya film-filmnya, ya musiknya. Termasuk juga sampai gaya bahasa gaulnya.
Dan sebagai pelaku jaman, so pasti dong silahkan memilih sesuai seleranya. Mana yang sreg di hati aja. Kalau pas ada yang kedoyanannya sama, mungkin bisa gabung deh. Jaman dulu ada komunitas-komunitasan gitu? Lebih ke gank-gank an kali yeeee.
Soal gank gitu, ya ada yang untuk arena kumpul-kumpul “seiman”. Maksudnya ya bukan soal agama, ah politis amat! Lho, agama kok politis? Hush udah ah. Ada juga yang nge-gank buat...berantem!

Pasti ada perubahan demi perubahan, memasuki setiap jamannya. Well gini deh, di 1980-an arena skating itu Lipstick misalnya, nah di 1970-an ada tuh Ice Skating Senayan. Ice Skating depan areal Taman Ria Remaja Senayan itu, waktu dulu juga tempat mulainya mobile-discotheque yang tenar di jamannya, Merinding.
Atau omongin tempat hiburan malem deh. Ada Tanamur dan Guwa Rama misalnya, di era 1970-an. Di 1980-an ya ada Oriental, Ozone, Stardust, Le Mirage. Fire di 1990-an ya? Udah ah, jangan ngelebar, tar tulisan ini kepanjangan.....
Musik juga begitu, pastinya. Nah menyoal musik 1980-an, sebenarnya diawali sejak akhir 1970-an. Dengan Lomba Cipta Lagu Remaja nya Prambors, agenda tahunan yang dimulai di 1977. Badai Pasti Berlalu, baik film maupun soundtrack-albumnya, di 1977. Sampai siapa lagi ya, Fariz RM, yang juga mulai dari penghujung 1970-an.
Masuk di 1980-anlah, nongollah istilah Musik Pop Kreatif, yang jelas penuh pro-kontra. Emangnya musik lain ga kreatif? Fariz RM itu bisa dianggaplah salah satu wakil atau sosok penting dari Pop Kreatif. Selain nama yang tak kalah pentingnya, Chrisye!
Fariz, Chrisye, Candra Darusman, James Sundah, Harry Sabar sampai siapa lagi ya, termasuk Yockie Suryoprayogo deh ya. “Diadu” dengan penyanyi-penyanyi “aduhay” model Ria Angelina, Meriem Bellina, Dian Piesesha, Nia Daniaty, Heidy Diana, dengan sebelumnya juga Iis Soegianto.

Selain penyanyi pop cowoknya seperti Obbie Messakh, Pance Pondaag, keduanya juga pencipta lagu. Eddy Silitonga juga termasuk di dalamnya. Lalu Richie Ricardo, Muchlas Adi Putra, Tommy J. Pisa. Selain siapa lagi hayo? Rahmat Kartolo? Sementara era band-bandan 70-an masih ada juga, masih berproduksilah. Kayak Koes Plus, Panbers, d’Mercy’s.
Sementara itu, di era 1980-an kan muncullah gerombolan jazz(y), yang sempat menjadi trend pula. Dengan Christ Kayhatu dan kelompoknya. Penyanyi-penyanyinya antara lain, yang paling populer tentu Utha Likumahuwa dan Jopie Latul. Selain itu ada Jackie, Helmi Pesolima misalnya.
Yang cewek ada Nunung Wardiman. Selain itu, dengan kelompok lain juga ada Ermy Kullit dan Margie Segers, yang sebenarnya memulainya sejak 1970-an. Di dalam “wilayah” ini kalau masih inget ya tentunya masuklah Chaseiro sampai kemudian Dian Pramana Putra, Mus Mujiono, January Christy.
Rock juga tetap ada. Malah di awal 1980-an itu, ada yang menulis, ini era kebangkitan “zombie” rock Indonesia. God Bless nongol lagi. Juga SAS atau ada Giant Step. Termasuk The Rollies. Pada waktu berikutnya muncul juga grup rock lain macam Makara.
Di era pertengahan hingga akhir 1980-an, bisa kita inget kan ada yang namanya era cover-version atau imitator. Bharata yang Beatles, Cockpit yang Genesis, Ikang Fawzy yang Rod Stewart. Dan lain-lainnya.
Balik ke “jazz-jazzan”, lewat pertengahan 1980-an muncul Krakatau, Bhaskara, Karimata. Disusul lainnya macam Spirit, Black Fantasy, Halmahera misalnya. Yang kalau on-stage emang nge-jazz, fusion sih tepatnya gitu. Kalau di rekaman mereka menjadi lebih ngepop...
Dan ya begitulah. 1980-an punya keramean khas, karakternya berbeda. Kalau dari sisi musiknya saja ya, kritikus musik barat melihat era 1980-an sebagai era komersial. Musik lebih berpihak pada industri, alias label rekaman. Sementara 1970-an dianggap sebagai era “kreatifitas lagi seru-serunya”. Lalu, kalau 1990-an, era pemberontakan atau anti kemapanan? Nanti deh, saol 1990-an di tulisan lain. 


Kemudian ya yang penting dicatat dari 1980-an, juga dimulai dari ujung 1970-an itu, tentunya Swara Maharddhika. Setelah kesuksesan pergelaran perdana di 1979, pementasan lain berikutnya selalu sukses dan jadi arena gaul penting. Ga nonton, ga gaul dah!
SM dengan Guruh Sukarno Putra itu mewarnai banget era 1980-an. Era yang bisa disebut, “glamour modern dance”. Di era itu, kalau diinget-inget ada juga model dance-dancean sebagai “pengiring” penampilan lagu di acara televisi kayak Aneka Ria Safari atau Kamera Ria misalnya.
Mungkin banget, trend dance begitu nongol gegara film-film luar di era itu, yang masuk sini. Walau sebetulnya masuknya juga rada telat. Kayak Saturday Night Fever, Grease. Atau ada Fame, selain Footloose misalnya. Film itu populer banget dan “menyumbangkan” hits yang sangat mewarnai pop-charts dimana-mana.
SM itu masih menggelar lagi tontonan pagelarannya yang lumayan heboh di 198 dengan Gilang Indonesia Gemilang. Diterusin lagi dengan Gempita Swara Maharddhika di 1987. Ada lagi ga? Seinget saya sih cuma itu...
So liat ya, lebar betul sebenarnya peta 1980-an itu. Dan yang mengalami era itu, dimana waktu itu lagi SMP kali eh atau SMA lah, termasuk kuliah. Lagi kinyis-kinyis en cute nya. He he he. Kalau sekarang kan ya, sebagian besar pasti udah mapan dong?
Jadi, kalau disuguhin tontonan berbau 80-an gitu, pasti laku dong? Nawarin nostalgia “ber-jamaah”. Reramean mengenang masa usil, badung, nakal, madol dari sekolah, baok mansion atau drum. Baok dumolid atau beka juga? Hahaha, itu mah kelewat...bandel! 

Dan, begitulah rentetan nostalgia-nostalgila di atas. Kalo ada yang dirasa kurang dan pengen ditambahin, monggo lho. Eala, kok jadi inget, ‘(Monggo) Dansa Reggae’ nya Nola Tilaar? Hihihihi.
Maka beberapa minggu silam, ada teman-teman dari komunitas Republik Bulungan, lantas berinisiatif membuat tontonan yang memang asli menyodorkan suasana nostalgia. Back to the good ol’ days lah ceritanya.
Bukan musik doang, walau musik tentu saja yang jadi main-menu. Tapi musik dibingkai dengan cerita. Cerita anak sekolahan. Galih & Ratna lah, kira-kira begitu deh. Anak-anak putih-abu abu, cinta-cintaan sesama sekolah.
Ngeceng, naksir, secret admirer kali yeee. Lalu pedekate. Kirim surat segala. Jadian dah! Anak-anak HIVI, itu grup muda, jadi bintang utama. Mereka berperan di dalam cerita itu. Juga menyanyi, membawakan lagu-lagu populer 80-an dong.
Sementara cerita berformat musikal gitu, dihiasi lagu-lagu 80-an banget. Dengan original-artis nya! Lengkap dong. Fariz RM misalnya, juga wakil God Bless yang kemarin menampilkan hanya Achmad Albar dan Ian Antono. Sampai Denny Malik. Bahkan termasuk Chaseiro, Louis Hutauruk dan Pancaran Sinar Petromaks a.k.a OM PSP. 


Ada pemeran utama lain, pelawak Kadir, sebagai kepala sekolah. Selain itu masih dilengkapi penyanyi lain seperti Rieka Roslan dengan lagu 80-an dari Itang Yunasz dan Sheila Madjid. Atau Kunto Adji dengan, ‘Hotel Des Indes’ dari pementasan pertama Swara Maharddhika.
Masih ada juga Andy /rif, yang untuk ke “49 eh 53 kali”, hehehehe itu candaan saya ke Andy, membawakan lagu, ‘Anak Jalanan’. Rejeki anak jalanan lagi, bro! Lantas penyanyi yang lawyer, Kadri Mohammad, ditugasi membawakan lagu, ‘Jenuh’ yang juga dari pementasan Swara Maharddhika.



Dekat penghujung ada yang jadi menu istimewa, dengan tampilnya Daniel Sahuleka. Dua lagu saja, tapi ke-2 lagu yang dibawakannya memang nge-hits betul di 1980-an. Penampilan istimewa, yang ah sayangnya ga terlalu istimewa. Soalnya nyanyi sendiri, gitaran. Dan lalu, dengan...minus one!
Penutup banget adalah orginal-members dari kelompok Swara Maharddhika tampil, dengan lagu, ‘Cinta Indonesia’. Ini lebih istimewa harusnya! Yup, kayaknya banyak penonton datang karena pengen nostalgia dengan ke-glamor-an para penari SM itu. Sayang disayang, mereka hanya di ujung banget, penutup dan selagu saja. En klaar tu acara!




Penampilan Chaseiro dan PSP heboh, kebetulan di jelang penghujung acara. Cukup pas, sebagai pengunci sebetulnya. Sebetulnya? Iya, sayangnya segmen mereka keluar itu, kayak “lari” dan terpisah dari keseluruhan acara. Kan udah dibilang ada bingkai format musikalnya itu ya, nah penampilan kedua kelompok jebolan Universitas Indonesia itu, kayak masuk di sesi “terpisah”.
Pada akhirnya ya sudahlah. Sudah lewatpun. Kurang-kurangnya maafin aja. Soalnya, kalau mau dijabarin kekurangan atawa kelemahan acara kemarin itu, eala lumayan jack! Hihihihi. Yang tetap harus diberi apresiasi, toh biar bagaimana mereka sudah berupaya menyajikan hiburan alternatif.




Suka ga suka, tergantung selera. Ah, common sense amat. Hahaha. Untung aja ada Tohpati dengan rombongan mini orchestra nya. Dengan deretan combo-bandnya yang berisi musisi berkelas. Ada Indro Hardjodikoro, bass. Demas Narawangsa, drummer. Dan Noldy Benyamin Pamungkas, sebagai gitaris. Sehingga ada sajian musik yang beda, dan apa ya, “baik dan benar”.
Berandai-andai saja nih, kalau saja titik fokus jangan “terpecah-pecah” begitu. Atau, tidak menjadikan cinta-cintaan sekolahan 80-an, yang dibawakan remaja masa sekarang, sebagai bingkai utama. Apalagi dengan tampilan dance a la Aneka Ria Safari.
Aih, perkara beda generasi itu syusyah disiasatinnya. Ga salah bunda mengandung sih. Halah! Maksudnya, kalau misal akting para pemeran jadi "flat", dan kurang bisa "mengharu biru" penonton atau apa ya, ga terlalu menghanyutkan. Kadang malah rada ngeganggu,well..sorry aja. Dimaklumilah ya?






Sementara SM tampil tak hanya sebatas satu tarian. Toh beberapa lagu yang ditampilkan, diambil dari pementasan-pementasan fenomenal Swara Maharddhika 1980-an juga adanya.
Itu hanya andai-andai sajalah. Next time deh. Biar ada klimaks yang berkesan. Bikin penonton senyam-senyum pulangnya. Inget pacar masa sekolah misalnya, inget kencan nonton SM bisa juga begitu. Dengan stage yang lebih “berisi” dan dimanfaatkan lebih maksimal.
Well, menghadirkan nuansa dan suasana nostalgia era dulu, dengan lengkap dan “memuaskan” penonton itu memang sih, susah-susah gampang. Nostalgia SMA, The 80’s Back yang dibesut sutradara David Poernomo itu jadi bukti konkrit. Hayo bikin lagi ajalah. Tapi yang lebih .... asoy geboy!



Pake enjoy letoy juga, gara? Letoy nya sih letoy saik lah bagusnya kan?
Apa mungkin lebih enjoy nya dengan,kembalikan Swara Maharddhika ke panggung, lengkap dengan warna-warni bulu-bulu di kepala, di kipas-kipasnya misalnya! Hehehehe. SM aja, kuat lah pasti mereka. Ga perlulah pake "angels" dengan sayap-sayap yang jadi latar belakang, ga jelas juga maksud dan tujuannya.... Aha!
Udah ah,minum green spot atau 7 up aja yiuks! Rokoknya, Filtra atau Bentoel biru deh. Lha, malah beriklan segala! /*




.
.


Comments

Anonymous said…
PSP dan Chaseiro itu bukan jebolan UI, bro. Mereka alumni. Yang (calon) jebolan UI tuh yang ngasih kartu kuning ke Kepala Suku Indonesia Raya. Hahahaha

Popular posts from this blog

Ngeheknya Elda dan Adi! Nonton mereka pertama kali

DENNY CHASMALA, Semua musik...Sikaaaatt!

DIDIT SAAD: Plastik Adalah Sisi Gelap Saya...