Broer! Ga Ada Lagi yang Memanggil dengan Sebutan itu...


Gw yakin banget, ga hanya gw seorang yang begitu kaget mendengar kabar di Jumat siang menjelang sore itu. Kayaknya, begitu banyak orang yang pasti terkaget-kaget banget mendengar berita itu, yang kalau gw dapatkan dari sebuah WA Group.
Sebuah pesan, dari teman baik, yang bikin gw terhenyak bro. Mas Ija udah pulang duluan... Respon gw, di Whats app Group itu hanya, “Hah?!!?” Dan beberapa saat gw mencoba memulihkan kesadaran gw, yang sebenarnya gw ga papa. Maksudnya, gw sadar. Tapi memang, gw seperti “menolak untuk percaya”....
Pesan itulah, yang lantas dengan jari-jari sedikit bergetar gw tuliskan menjadi status di Facebook gw bro. Gw saat kemarin itu, ga sanggup untuk merangkai kata lagi. So, bayangin aja segitunya keterkejutan gw. Dan, sekali lagi, gw yakin begitu banyak orang seperti gw di saat itu.
Elo udah pulang duluan. Ga ada tanda-tanda, kalau untuk gw. Elo kan masih terbilang muda, itu juga yang banyak dituliskan sebagai komentar di pelbagai media sosial, dari macam-macam teman yang mengetahui kepergian elo. Temen elo banyak banget bro. Asli! Salut gw!
Gw lantas mendapatkan lagi pesan di wa, dari sahabat yang lainnya. sambil mengirimkan foto gw berempat. Ada elo, Denny Sakrie, sahabat kita itu dan gw. Dua teman baik kita itu udah ga ada, ini ngingetin kita bahwa waktu kita itu tinggal sedikit....
Gw kembali tergetar bro. Kali ini gw hanya bengong sesaat. Termenung. Lalu seperti otomatis gitu bro, jadi teringat-ingat persahabatan dengan elo. Ya ngobrol-ngobrolnya kita, becandaannya kita, ketawa elo. Cieeee, cieeeee nya elo itu bro. Paling-paling elo kalau ada dan denger langsung ini dari gw akan komentar, alah elo inget aje broer.
Broer! Nah, iya, elo tuh sering banget dari dulu menyebut gw dengan itu. Broer, Belande banget bro. Mulai kapan ya elo manggil gw dengan broer? Seinget gw, elo bisa dibilang ya, ga pernah menyapa gw dengan nama gw. Correct me if I’m wrong bro.
Ada status sahabat elo juga di pesbuk, uda Kadri Mohamad. Sejak kapan kenal elo. Banyak yang komen bro. Populernya elo tuh. Hehehehe. Elo tuh populer lho ternyata. Ada yang merupakan temen baik elo sejak kecil, yaeyaaaalah, tetangga elo dulu sih. Tony Wenas bro, sesama warga jalan Sukabumi Menteng kan?
Nini Sunny bilang, elo itu kenal waktu jaman Nini di majalah Vista, awal 1990-an. Elo katanya, lantas dikenalnya lebih deket, karena elo sohib gw. Masak sih? Elo inget ga ya? Bener ga sih ingetannya Nini itu? Lalu, gw sendiri kenal elo kapan dong?
Elo inget ga? Gw lupa euy bro. Maaf ya. Pokoknya gw udah kenal elo lama deh. Mungkin sekitar pertengahan 1980-an, kira-kira ya 1984-1985. Waktu itu gw baru memulai karir jurnalistik musik gw. Inget kan, gw masih unyu dah ya. Sok jadi wartawan....jazz!
Mungkin di sebuah klub jazz gitu ya, acara jazz dimana kali ya? Atau di Forum Jack & Indra Lesmana Farabi kali ya? Eh ga lah, sebelum itu kok. Kalau tak salah nih, ini gw menulis sambil terus berusaha mengingat-ingat, gw kenal dulu Indra Lesmana dan dalam waktu kemudian, berdekatan sih, gw kenal elo. Dikenalin Indra ya?
Ga ah, ya kita ngobrol langsung aja. Kenalan begitu aja. Langsung dekat. Iya, gw ga akan lupa nih, bahwa elo adalah salah satu teman dekat gw dari kalangan musisi, yang notabene awalnya kayak narasumber gw lah, yang pertama.
Ya itu sih bener bro. Ya ga sih? Musisi yang lantas jadi sahabat baik gw, ya dari tahun 1980-an, waktu kita masih sama-sama...lucu-lucunya dah! Dan di sekitar 1986an, atau mungkin awal 1987, gw pernah menulis “Kenalkan Ija yang Mirip Indra.”. Kita ngobrol ngalor ngidul tuh di, nah ini bener, di Farabi Prapanca. Elo ajak gw ke salah satu ruang kelas di situ.
Gw ga bilang mau wawancara, ya ngobrol. Lalu gw minta, untuk bisa foto elo. Elo gw foto dengan piano upright di ruang kelas itu. 2-3 minggu kemudian lah, tulisan itu dimuat, di majalah deh. Sebuah majalah remaja. Gw jadi freelancer kan, setelah majalah Vista dimana gw gawe pertama kali, tutup atau tepatnya berpindah kepemilikannya.
Itu adalah tulisan gw kedua tentang elo. Rada panjangan dikit. Belum sehalaman sih. Sebelumnya, elo pernah gw selipin di rubrik gw di majalah Vista. Gw kan punya rubrik rangkuman berita-berita kecil gitu. Jazz Spot namanya, emang tentang musisi jazz. Indonesia dong. Nah, elo pernah tuh gw tulis di situ.
Di Farabi itu juga, elo juga Indra pernah satu ketika mengajak gw ikutan sebuah workshop. Di ruang bawah itu lho. Studio ya? Beberapa orang ikut, lesehan, duduk melingkar. Workshop dipimpin Indra, waktu itu. Elo yang mendampingi. Mengenal jazz tahap awal gitu deh, seinget gw sih itu temanya. Kayaknya, satu-satunya yang bukan musisi yang ikutan workshop itu, ya gw doang.
Waktu itu juga, gw lantas berkesempatan ngumpulin “orang-orang penting” di sekolahan musik itu, untuk foto bareng deh. Indra, elo, Kadek Rihardhika, Anto Hoed, sampai Lemmy Ibrahim. Fuad juga ada. Dan juga siapa tuh, sekretaris di situ. Christine ya namanya? Ada Rendra dan juga,oho Pepen!
Ok kemudian berikutnya, ya gw makin deket sama elo. Sering kita ngobrol. Diskusi-diskusian, apalagi kalau bukan soal jazz. Ya kan? Gw makin merasa, elo penuh semangat dan pikiran sama hati elo itu....apa ya, jazz banget bro! Hihihihi. Dan dari dulu, elo perhatian sama anak-anak muda, generasi penerus jazzlah. Perhatian elo itu, bikin yang elo jadi deket dengan mereka.
Eh elo itu, mulai main musik sejak kapan ya. Wait, data-data elo gw ga punya lagi. Terpaksa dah ane googling bro. Hahahaha. Hareee geneee broer! Sejak umur 6 tahun elo udah bisa main piano?  Bener tuh?
1978 elo bikin Rara Ragadi, sama abang elo, yang elo respect banget. Iwan Arshad. Dimana setahun kemudian keluar deh album Rara Ragadi. Musiknya jazz? Lebih ke prog rock ya bro? Elo memang suka juga dengan prog rock sih. Ada Raidy Noor dan Cendi Luntungan juga di grupmu itu kan?
Dulu tuh, elo terkesan bahwa suka dengan kolaborasi elo dengan Iwan. Suatu perjalanan musik yang penting buat elo, ya kan juga bisa bikin album segala. Cendi pernah cerita juga sedikit, bagaimana “artistik”nya main sama elo. Se artistik apaan sih? Yang jelas, gw jadi punya gambaran macam gimana elo, dengan Iwan, bikin grup musik terawal itu.
Pada sebelum 1990-an, elo udah banyak main. Ya dengan nyaris semua musisi jazz Indonesia rasanya. Mau yang senior, mau yang relatif baru nongol. Terutama di kafe-kafe, jazz clubs misal kayak Sunday Jazz Club-nya oom Ireng Maulana tuh. Atau Jazz Spot  DI Jakarta Hilton, bikinnnya  Nunus Oetomo.
Terutama main, jammin’ gitu, dengan sohib-sohib elo yang “seiman”. Eh juga seumuranlah kira-kira. Ya Indra Lesmana, tentunya. Hahaha, yang elo pernah komentar, gw sama Indra kayak kakak-beradik? Nyang kakaknya nyang maneeee broer? Dulu itu, ga kelihatan banget sih, siapa yang “kakak”, siapa yang adik”. Ini beneran broer. Elo masih fresh, mudaan, look younger ofcourse.... Hihihihi.
Selain itu siapa lagi? Krisna Balagita, dulu yang suka dibilang,bapak bebop itu. Ya Dewa Budjana juga kan? Arie Ayunir, Anto Hoed, Lemmy Ibrahim, Kadek Rihardhika, Lian Panggabean, Gunawan. Dan banyak lagi sih ya. Yoih bro, temen-temen yang juga pengajar di Forum Jack & Indra Lesmana. Murid-muridnya oom Jack, lantas Indra.
Elo sempat ga sih, ikutan Ireng Maulana Associates, untuk main di kafe-kafe gitu, di era sekitar 1985-1988an gitu. Malah sebelumnya kali ya? Kan “organisasi” pimpinan oom Ireng itu dulu, “menyetor” band dengan musisi dan penyanyi jazz di banyak kafe di seluruh ibukota.
Nah di 1992, elo terasa sukacita, karena bisa main dengan “band beneran” elo. Dialoque namanya.Jadi pembukanya konser pertama Indra Lesmana Java Jazz. Itu adalah perjalanan berikut “adik”mu, Indra, paska Krakatau kan? Konsernya di Teater Terbuka, Taman Ismail Marzuki. Stage dekornya dibikinin Mathias Muchus tuh....
Gw nonton dong bro. Lha elo dan Indra kan yang ngundang gw harus nonton? Elo, Arie Ayunir. Siapa lagi ya? Bintang Indrianto dan Oele Pattiselanno, atau Dewa Budjana ya? Mudah-mudahan gw ga salah ingat. Kalau salah, ya maapin ane bro..

Tapi gw inget betul, namanya Dialoque, elo yang omong ke gw dan elo juga sebut kan di panggung? Dialogue seinget gw, bukan hanya main di situ aja deh. Sebelumnya, sempat main di TVRI? Sebelum eh atau sesudah tampil di TIM itu ya? Gw rada-rada lupa nih.
Dialoque inilah, yang lantas setahun berikutnya lantas menjadi Simak Dialog, rilis Lukisan. Arie Ayunir, Indro Hardjodikoro, Tohpati Ario dan elo. Eits tunggu, yang main di TIM dengan Dialoque itu 1991 atau 1992 ya?
Simak Dialog inilah yang awalnya, belum terlalu terasa akan menjadi “bagian jiwamu” yang terpenting. Yang menjadi titik utama tumpahan enerji kreatifitas bermusikmu. Tapi begitu album Lukisan keluar. Tiap ketemu elo, pasti elo omongin Simak Dialog. Kenapa juga namanya aneh gitu bro?
Elo pernah cerita kan, pernah ada organizer undang elo dan Simak Dialog main, ditanya tema pembicaraannya apa? Elo bengong dan lantas ketawa, kami ini band! Lalu lain waktu, ada yang undang elo lagi, dan tanya dulu ke elo, butuh berapa kursi dan meja? Kan, kan bro, nama bandmu itu lho.... Hahahaha.
Kan bermusik itu, ngeband, berdialog antar pemainnya. Harus saling menyimak satu sama lain, biar berdialognya bener. Kira-kira gitu deh broer. Itu penjelasan elo soal nama band yang rada unik itu.
Baur jadi album kedua Simak Dialog dirilis 1999. Baur ini lantas sempat tour Jawa Tengah kan? Gw dari Surabaya, sengaja berbelok untuk nemuin elo di Jogjakarta, melihat performance elo di situ. Elo yang undang gw, dan elo surprised banget, karena gw ternyata beneran bisa datang. Ada Oppie Andaresta, Ivan Nestorman juga kan saat itu?
SD belum seperti yang sekarang. Yang lebih mengedepankan eksotika sound, frekwensi dan enerji kendang Sunda. Belum begitu. Tapi tanda-tanda sudah ada. Paling tidak, elo sudah mulai punya desain musik, yang melebarkan konsepnya SD. Untuk lebih berbentuk semacam east meet west, bahasa kerennya.
Dimana rhodes dan accoustic piano, dipertemukan dengan kendang Sunda. Berikut perangkat tradisi lain. Ditingkahi upright bass. Yang mana, menjadi bentuk dasar SD pada perjalanan berikutnya. Elo sudah tertarik dan memikirkan itu, tapi belum diwujudkan. Mungkin masih menari-nari aja di otak dan hatimu ya?
Di 2000, elo ketemu gw di Hidup Baru, Cipete. Yoih di studionya Arie dan Andy Ayunir, A System. Elo bilang soal trio baru elo. Ya dengan Arie dan Yance. Trioscapes namanya. Seinget gw, awalnya bukannya namanya Jazzscapes Trio? Ah lupain, mungkin aja sih, gw lupa.
Dan triomu itu, lalu main di tempat gw, TamanKafe Bintaro. Itu bukan penampilan pertama sih, tapi bener ga ya, penampilan terakhir trio itu dengan Arie Ayunir? Abis itu Arie en istri cabuts ke US? Waktu itu ada kontes band. Elo main dengan trio dan jadi juri. Triomu jadi bintang tamu khusus bersama, ADA Band!
Oh ya, gw inget bro. Elo fully supported me with my jazz program di TamanKafe itu.Yang gw kasih nama Jazz..Jazz...Jazz. Elo pernah gw kasih tahu juga kan, nama itu gw ambil dari pentas rutin beberapa bulan sekali dari almarhum oom Jack Lesmana, di TIM, sekitar 1980-an.
Elo suka datang,menyempatkan diri hadir, walau hanya untuk menonton saja. Lantas, elo bersedia juga jammin’, sepukul-dua pukul gitulah, dengan “home-band” yang iseng gw bikin di situ. Inget ga bro? Bintang Indrianto, Krisna Balagita dan Uce Haryono tuh.
Gw suka bikin special event jazz, teteup serba kekecilanlah. Indie kan bro. Justru karena itu, elo bener-bener “sepaham dan seide” dengan gw. Jazz movement skala kecil, independent dan....spirit-nya yang penting
Elo pernah tampil dengan AYOR ya bro, di TamanKafe gw itu. Arie Ayunir, Yance Manusama, Oele Pattiselanno, Riza Arshad. Di tempat gw itu, elo ajak juga Ivan Nestorman. Beberapa kali elo main kok, paling ga jamming-jamming anlah ya.

Gw iseng bikin festival, eh bukan sih. Ga festival, tapi lebih ke bentuk, sekedar undang para sahabat musisilah. Kumpul semaleman, main aja gantian, rame-ramean gitu. Itu die, Rame Rame Maen Jazz. Di edisi pertama, elo juga banyak bantu, antara lain ikut mengundang teman-teman musisi untuk datang.
Setelah gw “selesai” di TamanKafe itu, pada beberapa waktu kemudian, elo mulailah aktif juga bikin acara-acara jazz. Antara lain ya di Goethe Haus, dengan program Serambi Jazz. Lalu elo juga suka bikin di Gedung Kesenian Jakarta kan bro? Elo ada bikin event jazz kan di situ, atas restu dan undangan Marusya Nainggolan?
Iya elo bikin beberapa kalilah di situ. Gw juga di lain waktu sempat bantuin Marusya Nainggolan juga bikin jazz-jazzan lain. Salah satu yang gw inget adalah, elo pernah bikin formasi kwartet dengan Bintang, Dewa Budjana dan Sandy Winarta. Elo dan teman-teman bilang, bikin lagu judulnya, ‘Jazz Klepon’.


Emang ada klepon gitu? Yang gw lihat sih, malah adanya, elo pade-pade malah makan pizza! Hahahahaha. Nah di sisi lainnya, kalau gw pernah “usil” bikin Rieka Roslan manggung dengan 2 bandnya semalem. Jadi Rieka bergantian nyanyi bersama The Troubadors dan 6th Element Experience. Elo nonton kan, seperti juga ya gw liatlah yang Jazz Klepon itu.
Berikutnya adalah, oh ya, waktu itu gw diundang teman-teman Riau Jazz Turbulence untuk bantu mereka mewujudkan Malacca Strait Jazz Festival. Tahun 2007, gw diundang datang menonton saja, hanya jadi ajang silaturahmi, untuk gw ya. 
Nah baru di tahun berikutnya, 2008, karena teman-teman disana meminta bantuan ya gw lantas membantu penuh untuk talent dan show director. Eh juga bantuin media relation. Ya maksudnya, apa yang bisa gw bantuin ya gw bantuinlah.
Gw bawa deh elo, SimakDialog! Akhirnya ya bro, gw bisa bawa elo juga deh. Tapi dengan format yang berbeda, hanya sekali itu aja kan, SimakDialog featuring dr. Tompi! Kayak apaan hasilnya? Serulah. Ya kan?

Inget ga, penawaran itu, lalu langsung kita bahas bentuk penampilan elo dan Simak Dialog di Pekanbaru nanti. Itu kita ngobrolin di sela-sela program elo di Cafe Au Lait, Cikini Raya! Elo saat itu main dengan Dewa Budjana dan Arief Setiadi.
Nah di Pekanbaru itu, kite sengit-sengitan dah berdua. Hahahaha....gw inget, betapa elo berjuang maksimal banget untuk ga mau ikutin rundown yang gw bikin. Dimana gw taruh elo dengan Tompi itu, sebagai pengunci acara! Astaga, elo tak berkenan dan...”ga pede”!
Iya seru ya, debat kita soal rundown itu. Harus gitulah. Itu debat kreatif. Yang gw suka sama elo, bahwa elo ya sampaikan langsung ke gw, ga di belakang gw. Apa yang mengganjal, elo bilang langsung ke gw. Dan hasil akhir dari perdebatan “cukup ngotot-ngotot”an kita itu, ya elo ikutin rundown gw. Dengan hasil, menyenangkan kan?

Argumen gw waktu itu, bro gw tau kok apa yang gw bikin, gw percaya penuh dan tau banget musik elo apalagi dengan adanya Tompi juga Bontot atau Tohpati. Gw bener-bener berusaha abis-abisan meyakinkan elo untuk itu.
Belakangan ini, ya beberapa tahun setelah Pekanbaru itu, kita berdebat lagi.Tak sengotot di Pekanbaru. Tapi kita lebih diskusi. Ketemu lewat telephone, sms. Belum dikenal whats app waktu itu. Kalau ga puas, ya ketemu langsung deh.
Kenapa gw yang mulai bikin beberapa festival, ga mengundang Simak Dialog? Itu tema utamanya. Selain, elo memang mendiskusikan dengan makin maraknya festival jazz di sini, yag sayangnya elo tuh mengeluh, “kurang mengapresiasi” SD. 
Gw memang kan memberi argumen. Bro, musik SD itu unik dan khas. Perlu venue atau panggung yang pas. Gw ga pernah bilang ke elo, bahwa musik SD itu berat lho. Apalagi setelah era Trance/Mission yang dilepas 2002.
Album ketiga itu, rada “belok” dikit dari jalur yang dipakai 2 album sebelumnya. Buat gw, itu album transisi kreatifitas bermusik elo, yang lalu menyukai banget kendang sunda. Album ketiga, sebuah pengembaraan elo, yang buat gw pribadi, agak mengagetkan. Tapi gw suka.
SD kan makin jelas bentuknya, dan kemudian elo kembangkan dari titik yang itu, sejak Patahan yang diedarin 2005. Disusul Demi Masa, 2008. Apalagi dengan The 6th Story, yang diedarin 2012. Disusul Live at Orion, edar 2014. Gw ngaku dah bro, Live at Orion belum pernah gw denger bro. Maap yeee.
Ya gw pikir, musik SD elo itu, pasti punya penggemar. Dan pasti tetap selalu punya prospek untuk lebih dikenal lebih banyak orang. Syukur-syukur, penyuka dan pencintanya bertambah ya. Asalkan, ditempatkan di acara yang tepat, dengan penonton yang potensial, untuk bisa memberi apresiasi “berlebih” pada musiknya SD.
Ini kan Indonesia bro. Yang kita sama-sama tahu, entah kenapa kok banyak banget festival jazznya. Gw, juga elo, sependapat bahwa festival jazz di Indonesia harusnya memang memberi tempat “berlebih” kepada grup ataupun musisi jazz Indonesia sendiri. Jazz ya.
Salah satu “keluhan” elo kan itu, bukan? Seperti elo bilang, kenapa SD ga pernah gw undang? Bukan gw ga mau undang.Tapi kalau gw tempatkan SD di acara dan audience yang ga tepat, sayang bro. Elo hanya sekedar tampil, dan akan ga dapat “benefit” apapun dari penampilan elo itu.
Penonton festival gw itu, heterogen. Malah hampir bisa dipastikan, mayoritas adalah penonton umum. Yang di Solo itu, dengan C-Pro, kan gratis bro, siapapun bisa datang menonton. Nonton bukan karena suka jazz. Datang menonton, karena ada keriaan, dan daripada nonton acara televisi yang itu ke itu aja.... Ya itung-itung gaul juga deh gitu. Toh gretongan kan?
Di Medan juga begitu adanya. Memang indoor dan harus beli tiket. Tapi selama ini, sejak 2011 kan gw bikin dengan eMusic Waspada itu, gw lihat dan perhatikan tetap saja masih mayoritas penonton umum yang datang. Bukan penggemar jazz. Karakter penonton umum begitu, gw asli kawatir deh, akan cuekin aja SD kalau SD main.
Itu pendapat gw ya. Dan disitu kita berdiskusi. Gw berpegang betul dengan pendapat gw. Karena untuk gw penting banget, untuk pahami betul situasi dan kondisi sebenanya, saat mau bikin sebuah festival jazz. Reseh ga sih, bikin festival jazz di sini harus bisa mampu mengundang banyak penonton dan untuk itu, harus menghibur.
Sisi apresiasi terpaksa memang dipinggirkan. Kudu bersiasat dong bro. Elo pahami di sisi itu, walau elo juga kasih pendapat, tapi biar bagaimanapun yang gw bikin itu kan festival jazz. Mana jazznya? Itu pertanyaan, eh masukkan tajam elo. Gw perhatiin sisi itu sih bro, tapi gw kudu berstrategi. Harus sabar, memberikan dulu “pendidikan” jazz, pada edisi tahun-tahun pertama. Ga tahu sih, berapa tahun, sesi pendidikan itu.
Pada akhirnya, kta itu selalu “berhenti” di titik itu. Dimana akhirnya, sepertinya kita sama-sama saling “mencoba” memahami dan memakluminya saja. No hard feeling. Seperti juga saat debat seru di Pekanbaru itu. Kita tetap saja bersahabat kan?
Eits, berhenti juga saat gw dengan jujur bilang, gw ga punya dana cukup untuk bisa bayarin SD-mu itu. Gw respek dan hormat akan perjuangan SD, jadi gw punya kewajiban bayar yang “sesuai”. Kalau gw undang “sekedar” persahabatan aja, gw sungkan bro. Kan gw respek atas perjuangan elo dengan SD. Yang membuat nama SD mendunia.

Elo sama gw ya gimana ga dekat. Satu ketika, elo mau memenuhi undangan gw datang ke rumah gw untuk sebuah acara syukuran anak gw. Padahal rumah gw kan, “di ujung dunia” gitu. Dari jalan Sukabumi, Menteng ke Graha Bintaro itu lumayaaaan! Elo juga, di waktu sebelumnya, memberi atensi saat gw kehilangan untuk selama-lamanya, anak gw yang pertama.
Sebagai teman baik, gw tetap respek banget dan memberi apresiasi lebih selalu, untuk apa yang elo perjuangkan dengan Simak Dialog. Yang gw anggap, grup itu adalah “elo banget”. Itu adalah sebagian dari jiwa elo. Roh dan spirit dari Simak Dialog itu, terfokus pada elo.
Tanpa bermaksud, mengecilkan peran teman-teman musisi pendukung Simak Dialog selama ini. Tapi mereka, yang elo ajak mendukung Simak Dialog, sejauh ini memang seperti sudah “kerasukan” juga spiritnya elo di Simak Dialog.
Bukan begitu ya, siapa ya personil SD itu? Tohpati, Indro Hardjodikoro lalu ke Adhitya Pratama berikutnya ke Rudy Zulkarnaen. Juga dengan Mian Tiara. Serta “kendangers”, Endang Ramdhan Atau juga siapa lagi yayang elo pernah ajak? Cucu Kurnia, Erlan Suwardana? Elo pernah juga mengajak Nikita Dompas, saat main di Eropa kan, karena Tohpati harus main dengan grupnya, Ethnomission di Brazil?
Oh ya SD itu lalu memang mengandalkan kendang, dan “menggantikan” instrumen drums dengan kendang. Yang dimulai awal 2000-an ya  Dan langsung diwujudkan di album Patahan. Album itu juga adalah album pertama yang diedarkan worldwide oleh label internasional, Moonjune.
Gw masih inget dong bro, kita pernah berduaan eh sama Nonnie ya? Kita sowan ke kantornya Moonjune di New York, diundang Leonardo Pavkovic. Pulangnya, kita di “oleh-olehin”, cd-cd progressive. Kita bawa semampu kita deh. Itu kan awal perkenalanmu dengan Leonardo dan Moonjune-nya?
Waktu itu, elo menjadi sound engineer yang diajak khusus Iwan Hasan dan kawan-kawannya, Discus. Untuk US Tour. Itu di tahun 2000. That was Discus first US Tour. Main di Menlo Park, San Fransisco. Lalu Progday di Chapel Hill, North Carolina. Lanjut ke Knitting Factory, Brooklyn, New York.
Masih ada almarhum Kiki Caloh waktu itu, juga Anto Praboe. Lengkap dengan Eko Partitur, Hayunaji a.k.a Iyoen, Fadhil Indra, Krisna Prameswara. Dengan Nonnie Manuputty, sebagai vokalisnya. Ikut juga, Terry Manuputty, sebenanya bassis, tapi waku itu jadi kru.
Gw diajak Discus, dengan bersama-sama tim kecil media dari Jakarta. Ada Soeharto Assegaf, Loenard Lumopa dan Dede Apriadi dari ANTV, waktu itu ya. Juga ada Karina Andari Anom dari Tempo.
Kita sempat berencana, stay little bit longer. Jadi extend gitu di NY. Tapi akhirnya batal. Karena gw ternyata kan, harus buru-buru pulang, ada kerjaan yang menunggu di Jakarta. Kalau ga salah, elo juga ada kerjaan deh.
Ternyata pertemuan dengan Leonardo di saat itu, ada kelanjutannya ya? Yang mana, pada akhirnya Simak Dialog bisa menyusul Discus juga, untuk bisa bekerjasama dengan Moonjune. Mulai album Patahan ya, Moonjune lantas mulai merilis album-album Simak Dialog, untuk worldwide
Adalah Moonjune, yang sukses memperkenalkan SD ke mancanegara. Brings you and ur band to the world. Yang akhirnya, album elo bahkan direview media-media jazz internasional, salah satunya adalah Donwbeat. Bener begitu, bro? Elo juga sampai ditulis profile elo, secara cukup lengkap, di situs bergengsi, allmusiccom.
Betewe, lalu elo sempat membentuk Trioscapes itu kan? Maksudnya, elo “pindahin” drums ke trio itu aja ya? Musikya sih beda kan. Trioscapes lebih ke, jenis musik yang elo sebut sebagai subtle-funk. Sementara SD, makin tegas dengan color yang elo pilih, ethno-jazz progressive, well sort of that.
Album Trioscapes sendiri beredar di 2003. Sebelas tahun kemudian, elo lalu merilis juga album lain. Duet elo dengan gitaris, Robert Mulya Rahardja. Duet Piano Guitar. Itu membuktikan, elo masih punya enerji lain, untuk elo juga curahkan dan lampiaskan. Tapi titik fokus utama tetap pada SD.
Gw itu hampir lupa. Album elo dan Robert di atas itu, sebenarnya seperti kelanjutan ya dari album Talks? Album itu, dirilis 2001, Dimana dalam album itu mengetengahkan asli, hanya berdua saja, duetmu dengan Oele Pattiselanno. Ini gw sampai lupa. Diingetin lagi oleh Chico Hindarto,yang merilis dan mendistribisukan album elo itu dulu. 
Chico dengan label Chico&Ira Production nya juga kan ya, yang memberi support penuh album SD awal. Dari Lukisan, Baur dan Trans/Mission. Lalu disambung dengan Talks itu. Dalam hal ini, Chico itu juga yang waktu itu, cukup rajin mengontak gw, untuk "memperkenalkan" album-album yang dirilis labelnya. Ya tentu saja termasuk SD dan Talks.
Gw kepengen melakukan copy-paste, dari tulisan elo di Rolling Stone. Elo yang menulis sendiri, elo punya kemampuan untuk itu lho! Judulnya, Diplomasi Kebudayaan Simak Dialog. Maaf, mohon ijin untuk copas ya majalah/website Rolling Stone Indonesia.
Tulisan itu dibuat setelah elo dan SD tampil di festival Jazzahead di Bremen, tahun 2011. Gw lihat bagus isi tulisan elo, dan harusnya diketahui lebih banyak orang, tentang pandangan dan pendapat elo. Yang berkaitan dengan Simak Dialog itu.

Penampilan simakDialog dalam jazzahead 2011 setidak-tidaknya ingin menyampaikan sejumlah pesan pada kita di Indonesia dan publik jazz dunia, khususnya Eropa. Pertama, bahwa kekayaan tradisi Indonesia dapat menjadi sebuah kekuatan baik secara instrumentasi maupun secara spirit dalam penciptaan karya musik, dalam hal ini jazz. 
Kedua, pasar jazz dunia khususnya Eropa secara relatif belum mengenal musik jazz berbalut tradisi ke-Indonesiaan. Meski kelompok lain seperti Krakatau atau Kua Etnika sudah kerap melakukan tur, walau jika kita menyebut kuantitasnya, tentu masih jauh dibanding promotor jazz di Indonesia mengundang artis-artis jazz mancanegara. 
Ketiga, pada hakikatnya diperlukan peran negara untuk mendukung para musisi yang melakukan diplomasi kreatif kebudayaan. Beruntung, pada saat-saat terakhir simakDialog mendapatkan bantuan dari Goethe Institut yang menyediakan tiket pulang-pergi dan akomodasi. Sebuah pertanyaan besar memang ialah kenapa kelompok ini justru tak mendapat dukungan dari negeri sendiri. 
Dan kemudian elo memberikan pandangan “tajam” elo. Ini pendapat yang merupakan keluhan elo ya. Seperti yang sering elo diskusikan dengan gw....
Nah, hal ini terjadi tanpa berarti tidak dilakukannya upaya pendekatan intensif dari jauh hari kepada instansi terkait di pemerintah. Bentuk pendekatan budaya kreatif yang dilakukan simakDialog terbukti mendapat tanggapan baik melalui ratusan review dari Amerika, Kanada, Amerika Latin dan Eropa atas musik kami lewat album ke-4, Patahan, dan ke-5, Demi Masa, dua album yang diedarkan Moonjune Records yang berbasis di New York sejak 2007.
Melalui berbagai review karya kami, simakDialog telah tampil solo di Filharmonik Concert Hall Petronas, Malaysia (2002), Kathamandu Jazz Festival (2004 dan 2010) serta Miri Jazz Festival, Serawak (2010). 

Lepas dari itu, sungguh hal yang menyenangkan ketika kami bisa mengemas dan membawa kesan lain dari kebanyakan dan keberadaan tentang budaya kreatif Indonesia di kancah dunia. Hal ini jangan sampai luput dari perhatian dan dukungan pemerintah RI di kemudian hari.
SD memang kemudian menjadi mendunia. Elo sibuk berkeliling ke beberapa negara kan Termasuk, lantas melakukan US Tour juga. Main di Progday, di Chapel Hill, North Carolina. Jadi grup kedua dari Indonesia, yang diundang Peter Renfro dan komunitas progrock di sana, untuk tampil di salah satu festival progrock paling bergengsi.
Lalu main di Brooklyn’s Shape Shifter Lab. Lanjut ke Baltimore Orion Studio. Dan terbang ke Silver Spring di Maryland, untuk mengisi acara Made in Indonesia. Well, enerjimu berikut kreatifitas bermusikmu, diapresiasi sangat positif publik musik dunia.

Mana ada lagi hal yang lebih membanggakan dari itu, bro? Sebagai teman baik, yang lama dekat dengan elo, tentu saja gw bangga dong. Perjuanganmu tak sia-sia bro. Walau elo kelihatannya tetap harus “ekstra berjuang” untuk dapat lebih membunyikan musik Simak Dialog di tanah air elo sendiri. Miris?
No, bro! Jangan pernah putus asa. Jalan aja terus. Bukan berarti bahwa elo gagal kok. Sejauh elo masih punya semangat, dan yang gw tau pasti masih punya stock semangat segunung ya. Proses bro. Nikmati aja.
Itu pernah gw sampaikan ke elo. Elo kalau lupa sih, awas aja! Hahaha. Dan waktu itu elo mengangguk dan senyum saja. Elo setuju dan itu menyiratkan, elo malah makin bersemangat!
Berjuang di wilayah non mainstream music industry itu kan seru, bro. Tantangannya itu lho. Termasuk ya gitu, karena khittahnya outside mainstream, so juga rada-rada susah ditulis oleh media-media. Misal diwawancara deh. Bukan berarti ga ada. Tapi terbatas. Elo mengeluhkan juga hal ini.
Di sisi ini, elo respek dan menghargai keberadaan gw sebagai wartawan, yang tetap rajin menulis wilayah outside mainstream. Tapi elo suka rada usil sih. Gw ga masukkin acara Pasar Jazz elo, di tulisan gw di fanpage gw, Indiejazz Indonesia, elo colek gw. Ada 2-3 kali elo “colek” malah rada “nyubit” gw, kalau gw lupa mentioned nama elo. Maksudnya apa ya, ga nyenggol aktifitas elo. Padahal hanya di tulisan di Facebook doang.
Sensi juga iiih, bro. Hihihihi. Sekitar 5-6 tahun lalu, seingetlah ya, elo pernah complain jg ke gw. Ah elo udah ga pernah nulis jazz lagi, apalagi nulis gw. Gw jawab sambil senyam-senyum, bro gw kan wartawan musik, dari dulu elo tau itu kan? Kalau wartawan musik ga boleh hanya menulis satu jenis musik saja.
Lagian musik-musik yang lain itu, pelaku-pelakunya juga kan teman-teman baik gw. Seperti mereka juga, sebagian besar kan elo kenal baik juga? Jadi mereka juga wajarlah, kalau gw tulis. Ganti-gantian gitu bro. Dan elo, hanya senyum. Elo cuma usil-usil badung gimana gitu sih kayaknya, sok complainlah. Hehehehe. Iya ga bro?
Nah sekitar 2-3 tahun silam, gw ngobrollah dengan elo. Masih soal penulisan musik nih. Musik jazz terutama. Ada satu nama, itu doi juga temen baik gw, yang elo lihat dan rasa bagus banget. Wawasan bagus, bergaul luas juga. Elo bilang, dia itu penulis jazz yang bagus saat ini. Kabarnya, elo juga sempat omong hal ini ke beberapa teman lain.
Dia masih mudaan, dan elo suka itu. Gw setuju dalam soal, memang jazz kita itu butuh banget penulis atau wartawan-wartawan muda yang punya respek dan memberi apresiasi pada perkembangan jazz di Indonesia.
Gw waktu itu kan, hanya bilang begini, iya dia bagus juga. Wawasan dan gaulnya, gw setuju deh. Tapi dia harus lebih banyak aja menulis. Harus lebih berani menulis. Elo tanya ke gw kan, iya dia kan penulis dan wartawan juga? Gw senyum dan komentar, ya dia harus lebih berani dan rajin menulis aja sih. Menulis lantas memuatnya di media apapun, atau dimanapun....
Ah bro, gw menulis ini butuh 2 hari bro. Hihihihi. Ada banyak cerita sebenarnya tentang elo. Persoalan umur juga neh, aduh elo pasti ketawa deh. Sebagian gw udah lupa. Setengah mati gw mengingat-ingat bro.
Apalagi ya? Sayang elo udah ga ada sih. Gw udah ga bisa nelpon atau kirim-kiriman message sama elo lagi. Kan bisa nanya-nanyain gitu. Oh ya, ini gw inget. Elo juga tetap bisa kasih waktu untuk bantu teman-teman musisi lain.


Misalnya ya, elo pernah membantu Donny Suhendra Project, sebagai kibordis. Main di Teater Salihara. Gw ingat itu tahun 2009 bro. Kelanjutan dari jammin di Au Lait tuh kan? Elo main synthesizer, dengan Kurzweil elo sendiri, bukan fender rhodes. Ga pakai akordion. Sedikit membuat beda akan corak musiknya Donny saat itu. Beda, tapi jadi menarik kok.
Lalu juga elo mendukung dua ibu-ibu “lincah” nan kreatif, Nyak Ina Raseuki a.k.a Ubiet dan Dian HPMereka punya ide membentuk sebuah kelompok keroncong. Yang ini, elo bantuin dengan akordeon elo. Di kelompok yang lalu bernama Kr. Tenggara
Elo juga masih menyempatkan waktu membantu Chaseiro, lagi-lagi dengan akordeon elo bro. Terutama waktu kakak-kakak Nchas, itu sebutan akrab gw untuk mereka, menggelar konser. Elo tampil di beberapa konser mereka di Jakarta. Selalu elo siap membantu. 
Chandra Darusman, Rizali Indrakesuma, Aswin Sastrowardoyo, Edi Hudioro, Irwan Indrakesuma dan Omen Sonisontani, senang banget kalau elo bisa bantu ngeramein konser mereka. Karena elo juga bisa memberi masukan-masukan pada sisi musik atau aransemen. Tidak sekedar, hanya mendukung dengan akordion saja. Pernah juga dengan pianika. 
Lalu di penghujung dekade pertama 2000-an elo sempat bikin WHAT. Sandy Winarta, Sri Hanuraga, Riza Arshad dan Indrawan Tjhin. Kan sempat main juga di New Friday Jazz Night, di Pasar Seni Ancol? Gw ingetlah. Nih gw masih simpen juga kok fotonya.


Belum lagi, berbagai rekaman. Elo juga bantu isi dengan akordeon atau piano ataupun memainkan fender rhodes elo. Untuk banyak rekaman solo artis penyanyi, grup band. Lintas usia bro. Dan itu bukan, yang memang membuat elo dikenal luas bro, terutama oleh musisi dan penyanyi?
Para musisi muda itu, banyak banget yang akrab dengan elo. Kenal baik juga elo. Dan mereka rata-rata merasa kehilangan guru, kakak, orang tua mereka bro. Elo berarti bagi mereka. Elo sadari itu ga?
Sebagian besar dari mereka, dari dulunya, kalau ditanya soal elo gitu ya, antusias ngobrolinya. Elo diomongin nih ceritanya, tapi jangan kawatir, diomonginnya positif kok. Elo dianggap kayak motivator, dalam karir musik mereka masing-masing. Elo mengarahkan, mendukung sampai mencoba memberi jalan ke mereka, untuk bisa tampil. Ya tentu aja, gimana mereka bisa gampang ngelupain elo kan? Gw mah ragu, elo sadari atau ga....
Pastinya sih kagak ya bro? Hahaha. Gw tahu persis, elo ga pentingin soal itu. Elo ya, mengarahkan, membimbing ya biasa aja buat elo. Kan dari dulu juga begitu? Dari sejak gw pertama kenal elo kan? Elo sih, soal idealisme bermusik ya tetap “teguh”. Dan elo memang dikenal para musisi, ya begitu itu, idealismenya tegar. Selain, apa lagi, perfectionist! Oho.
Aduh, gw hampir lupa lho! Elo juga aktif mendukung, grupnya "adik" elo. Ya, Indra Lesmana Reborn. Sejak awal kan, dengan akordeon tentunya. Dari awal 2000-an. Lantas sempat reuni, dengan main lagi di Red and White Lounge,Kemang, pada beberapa tahun silam. 

Gw merasa kehilangan sahabat baik, teman diskusi musik yang asyik. Yang sayangnya ya, udah lama juga nih ga sempat ngobrol-ngobrol panjang lagi. Di 2016, kita sempat ketemu di Bandung, di Jogja lalu di Bandung lagi. Dan tentunya juga di Jakarta sih. Hanya salam-salaman dan say hello. Ketawa-ketawa dikit.. Udah itu aja.
Elo itu kan sebagaian elo memang sudah "urang Bandung". Ya ga? Namanya juga elo kuliah ya di Fakultas Seni Rupa dan Design di ITB. Elo sebenarnya juga designer grafis yang bagus, cuma belakangan udah ga elo pake lagi, kepandaian elo yang satu itu. Masak sih elo lupain ya? 
Gw merasa elo lebih bijaksana, “dewasa”. Ga tau nih, gw aja kali ya yang merasa? Bahwa elo sekarang, maksud gw paling ga sekitar setahun kemarinlah, lebih serius gitu. Elo, kalau dengan gw, jadi jarang becanda. Candaan ga datang dari elo. Tapi kalau gw yang becanda, elo sih nimpalin juga, ya ketawa juga. Tapi becanda bukan dari elo.
Ah bro, gw jadi kehilangan teman baik, yang manggil gw dengan broer! Ketawa khas elo dan cieeee...cieeeee nya itu, susah gw lupa deh. Elo pergi terlalu cepat kayaknya bro. Tapi itu sudah panggilanNYA. Elo mungkin sudah “menyiapkan” dengan sebaik-baiknya, perjalanan elo ke keabadian elo.
Mungkin ya. Karena elo rajin menghadiri pengajian yang dipimpin bang Debby Nasution. Dan elo, dalam perbincangan, terkesan lebih down to earth belakangan ini. Lebih kalem juga sih. Lebih relijius? Ya itu menurut gw ya.   

Well, selamat jalan sahabat baikku, Ichwanul Sjahriza Arsjad. Biasa dikenal sebagai Riza Arshad. Dan teman-teman memanggilnya sebagai, Ija’. Lahir di Jakarta, pada 2 November 1962. Dan pulang ke rumahNYA, pada 12 Januari 2017. Ija meninggalkan musik jazz Indonesia, sahabat-sahabat baiknya dimana-mana dan istri tercinta, Reny Agustia Arshad.
Ija’, sampai jumpa lagi kelak nanti..... /*




* Tulisan ini saya update lagi, menyelipkan beberapa hal tambahan, yang belakangan teringat, pada 19/01/2017






Comments

dika aziari said…
Gila. Tulisan ini lengkap banget. Gue juga gak bakal lupa sosok Ija. Setiap kali telepon masuk gue mengingatnya. Soalnya sudah lama sekali gue gue pake nada lagu KERINDUAN dari album LUKISAN untuk ringtone.
Andri said…
Gw adalah penggemar SD yang kaget dan kehilangan ketika mendengar berita itu. Seluruh rekaman SD gw punya kecuali Lukisan yang memang cukup sulit dicari. Beberapa kali nonton penampilan SD dan Mas Ija yg sangat humble di panggung, pernah waktu manggung di GKJ penontonnya sedikit beliau cuma berkata: 'mungkin karena malam ini hujan, gak apa2' atau waktu gw komen di wall SD fb bahwa gw menyesal gak bisa nonton SD di JavaJazz 2010, beliau balas komentar: 'tak mengapa, lain kali nanti..'...yah semua tinggal kenangan, kenangan nya terbesar nya adalah guratan tanda tangan mas Ija di cover kaset Baur yang gw dapat waktu nonton SD di Jazz Goes To Campus 1999 di UI..Al fatihah untuk alm. Riza Arshad..

Popular posts from this blog

Ngeheknya Elda dan Adi! Nonton mereka pertama kali

DENNY CHASMALA, Semua musik...Sikaaaatt!

DIDIT SAAD: Plastik Adalah Sisi Gelap Saya...