Pengalaman Menonton GnR. Lumayanlah...



Bingung ga sih, gw ditegorlah sama temen gw. Elo tuh yeee, orang-orang pada mo banget nonton Guns n Roses, susah payah gitu buat beli tiketnya. Elo dikasih malah nolak gitu aja?
Salahku apa sih? Hihihihi.... Salahku Menolaknyah.....

"Bro, elo mo liat GnR ga?"
Ga ah bray.

"Kenapa sih?"
Ga doyan gimana gitulah...

"Elo terlalu prog deh..."
Ha ha ha... Ga juga bray. Kata orang, gw pan orang jazz. Itu ga bener sih. Tapi gw males list GnR. Kenapa sih?

"Gw ada 2 tiket nih. Udah gw beli tapi ga bs gw pake. Buat elo sama Tyas aja deh. Mau ga?"
Ga lah bro. Kasih ke yang pengen aja bro. Beneran nih....

Pada Hari-H, beberapa menit sebelum Maghrib di hari Konser. Ditelpon dong. Gw ada tiket GnR 1, hanya 1. Elo pake, kita rame-ramelah. Ini tiket emang hanya untukmu bro! Jalan sekarang tapinya. Buruan!
Aduuuuh....dan entah kenapa terjadilah inkosistensi itu. Gw bergeminglah. Hmmm, seru juga kali liat GnR, Not n This Lifetime begitu judul tur konsernya... Yowisss, cabuttt! Pada akhirnya....macam luluh jugalah tembok hati ini.
Singkat cerita, jadi dong nonton. Masuk stadion coba merangsek maju, mencoba menerobos ke areal lebih dekat stage di kelas Festival itu.
Panasss juga, gerah euy. Alhasil masuk lagu kelima, gw ajak temen-temen mundur ke belakang yiuks. Gerah! Mungkin rada saltum. Pake kaos, tapi juga dibungkus jaket hoodie yang cukup tebal. Pantesan!
Mana lagi, kaos, bukan GnR dong. Lha asli, gw ga punya! Jadi saltum juga keleusss, karena kaosnyapun bukan GnR. Pake topi juga bukan GnR! Hadeuh. Topi sama kaos malah....Led Zeppelin. Gw sempet bilang ke temen-temen, eh LedZep kan mbahnya GnR! Hehehehe....
Oh ya kemudian nih, sekitar lagu ke 10 eh apa 11 kira-kiralah, eh mungkin lebih. Kaki pegel, ngeglongsorlah. Yaaa nonton sih, tapi palingan liat giant-screen yang ada.
Eits nonton sih sampai habis-bislah. Pulang, dengan sikon "berebut" ojek-online dg puluhan ribu penonton lain. Hihihihi.... Sukses dong nunggu lebih dari 2 jam.kayaknya!
Lantas seneng ga? Seneng yaaa gmn yaaa....biasa aja. Kan udah gw bilang di atas, gw ga terlalu doyan GnR. So itu point pentingnya ya. Itulah masalah utamanya....
Gw rasa gw terhibur dengan tampilan visual, lightingnya. Kerenlah. Banyak layar, giant screen kiri-kanan dan led-tv bertebaran. Isinya mix antara stage act muka para GnR dan video gitu deh. Nyaman dan asyik di liat. Beneran, keren deh!
Dari sisi visualisasi tersebut, atau tampilan sebagai sebuah konser, harus diakui memang “standarnya world-class concert”. Artinya, menunjukkan juga kelasnya GnR itu kan. GnR jelas grup kelas dunia. Mereka punya nama besar.
Ya jelas besarlah, karena catatan rekor mereka kan kalau diingat-ingat itu langsung dicetak pas rilis debut albumnya, Appetite for Destruction, yang dirilis Juli 1987. Yang konon terjual total lebih dari 30 juta keping di seluruh dunia. Dari album itu, pasti tau dong ya, single terpopulernya, ‘Sweet Child O’ Mine’.
Cuma agak-agak gimana dengan tata suaranya. Sayang sound kurang. Lownya, bass dan bass drum kok "terlalu di belakang". Alhasil, output yang diterima kuping, lownya terasa kurang tebal.
Soal GnR nya? Gw ngebayang, keknya kalo gw nonton mereka sekitar 20an tahun lalu, bakal lebih enak mereka ditonton dan didenger. Axl Rose, weeelll...kudu banyak jogging, berenang, kurangi minum2an dgn es, jangan banyakin begadanglah...kira2 begitu kali ya. Kalo aja gw kenal, gw kirimin message deh....
Misalnya nonton pas tur panjang mereka yang kesohor, Use Your Illusion di tahun 1991 sampai 1993. Mereka manggung sampai 194 pertunjukkan di 27 negara waktu itu. Tur panjang itu sebagai promo tur album sukses mereka yang berjudul sama itu, sebuah double-album yang dirilis September 1991.
Persoalan yang timbul memang pada akhirnya suaranya kurang optimal. Agak kepayahan terutama naik ke nada-nada tinggi dan lebih tinggi dan lebih lebih tinggi lagi. Dulunya doski gape bukan soal akrobat vokal melengking gt? GnR melejit namanya, antara lain karena kemampuan “extra ordinary” vokal dengan range sangat lebarnya Axl kan?
En ga perlu juga keleusss ada "interval” instrumental atawa personil lain nyanyi, demi Axl bisa berkesempatan "memulihkan nafas dan suara"nya. Penampilan, vokalnya terutama, Axl gw nilai sih "tersisa" 60-an % dari kemampuan terbaiknya, yang gw tau dari rekaman-rekaman atawa video2nya yang diambil taon 80-90an gitutlah.
Cuma 60%? Tragis amat! Ah sadis amat nilainya.... Ya oklah, sama temen, boleh deh, 70%lah ya. Udah itu udah khusus sama temen. Tapi intinya, kemampuan vokalnya jauh menurun. Pastinya juga soal umur kali?
Secara keseluruhan, GnR maaf aja, terasa memang "tersisa cerita2 kejayaan" mereka aja. Lagu perlagu mengalir sesekali "tersendat". Gw merasa gimana ya, kurang menularkan gairah untuk penonton, ya tentu saja khususnya untuk gw.
Kurang memancing adrenalin kali yeee... Itu juga kenapa lantas gw pilih yaaaa duduk aje dah.
Sehingga berdiri kelamaan,langsung berasa euy pegel-pegelnya. Itu mah perkara “u” kali? Bisa jadi. Iya, gw ga memungkiri itu. Tetapi kalau tontonannya emang panas membaralah ya, biasanya kan kita suka lupa bukan? Berasa pegel-pegel pas udah di rumah. Malah berasa cenat-cenut, baru pas bangun tidur esok harinya?
Penilaian ini, datang dari gw ya. Yg asli emg bukan fans fanatik GnR. Gw denger, gw tau lagu-lagu mereka tapi ya ga banyak. Terbataslah. GnR "kalah pamor", buat gw lho, dibanding apa ya... the Police. Siapa lagi? Bahkan Journey. Dan, oho apalagi dgn Queen, Van Halen dan Genesis!
Ini soal selera sih. Tapi gw sempet punya ekspektasi "lebih" dengan "terpaksa" nonton juga deeeh. Yang ternyata, sekali lagi dan lagi ya, buat gw sih di bawah ekspektasi gw.
Sedikit saja cerita ya. Ini cerita masa lalu sih. Gini, saat jaman jahiliyah, sering ga “sehat” deh. Yang nemenin saat “tinggi tinggi melayang”, kalau gw, pasti bukan GnR soalnya. Mungkin malah Rolling Stones atau apa ya, gw suka juga Led Zeppelin lho. Sampai siapa lagi, Jimi Hendrix!
So, bukan suara Axl dan GnR nya. Untuk saat sadarpun, kalaupun mendengarkan GnR itu selintas. Mungkin nyelip di sebuah album kompilasi Slow Rock, Rock Ballad, Rock Hits jaman 80-90an dulu.
Itu gw ya. Tetapi pastinya, kemarin banyak yang tetap mengharu biru suasana hatinya, menikmati GnR. Wajar kok. Fans mereka memang asli banyak, karena banyak hits yang masuk kategori balladnya kan? Slow Rock gitulah.
Tetap bagus sih, pada dasarnya. Memperoleh tontonan kelas dunia. Seperti juga tetap bagus kalau sampai Judas Priest datang dan berkonser. Pasti ada juga fansnya kok. Walau kayaknya relatif lebih terbatas lagi, daripada Guns and Roses.
Kebetulan juga nih, gw lagi-lagi ga terlalu suka dengan Judas Priest. Tahu kok Rob Halford. Gw atensinya pada kostum metal mereka. Metal-God betul! Berpaku-paku gitu, kulit, wah keren pisan euy. Untuk penampilannya, kostumnya ya. Untuk musiknya? Asli gw ga begitu suka. Maafkan.
Gw terasa lebih “lembut” gimana sih kali. Megadeth ga suka, Iron Maiden ga juga. Apalagi Judas Priest! Tapiiii, gw masih denger mereka, walau selintas. Dan, ga masuk di hati sih. Hadeuh!
Yaaaa gt deh. Tapi trims karena gw paling ga punya pengalamanlah nonton GnR. Nambah pengalaman nonton band2 top rock kelas jagatraya lah ya. Nini Sunny terimakasoy untuk telah menginagtku, dan mengajakku! Beruntung sih kamyu, Tyas Amalia Yahya ga ikut nonton....  Hihihihi
Gw nonton doang. Ga bawa kamera sama sekali, daripada tar dicegat dan kagak boleh dibawa ke dalam kan? Lantas ga berhasrat untuk motretpun walau dengan hape sekalipun. Hapenya abis batere juga.   Salam kan?
Nah foto-foto ini pake karyanya Indrawan Ibonk, untuk stage-photographynya. Thanks 'bonk! Thanks juga untuk Prassidha, yang sebenarnya doski duluan yang nawarin tiket, dan...gw tolak! Bersalahlah gw nih. Pan ternyata lha gw nongton juga akhirnya..../*


Comments

Popular posts from this blog

Ngeheknya Elda dan Adi! Nonton mereka pertama kali

DIDIT SAAD: Plastik Adalah Sisi Gelap Saya...

DENNY CHASMALA, Semua musik...Sikaaaatt!